Home / Berita

Sabtu, 6 November 2021 - 16:34 WIB

Corona Bisa Tamat. Pfizer Ciptakan Pil Baru Untuk Penderita Covid

Defacto.id – Pfizer Inc berhasil membuat tablet antivirus Corona/ Covid-19 yang diyakini 90 persen manjur.

Pil ini dapat memangkas kemungkinan rawat inap bagi penderitanya, selain itu juga bisa menghindarkan kematian bagi orang dewasa akibat komorbid atau penyakit parah yang dibawa si pasien.

Hasil uji klinis Pfizer ini mengungguli tablet serupa dari produsen obat seperti produksi Merck & Co Inc (MRK.N), Molnupiravir.

Pfizer memberi nama obat temuannya dengan Pax Lovid.
“Kami berharap dapat membuat terobosan, sangat jarang melihat obat (covid) dengan tingkat kemanjuran hingga 90 persen dan bahkan melindungi pasien seratus persen penuh dari kematian” ungkap Mikael Dolsten, pimpinan Pfizer kepada kantor berita AP.

Baca Juga  Ketua DPD Nilai Presidential Treshold Lebih Banyak Mudaratnya

Pfizer berencana menyerahkan hasil uji coba sementara ke Food and Drug Administration (FDA). Uji coba bahkan dihentikan lebih awal karena tingkat keberhasilannya yang tinggi.

Presiden AS Joe biden menyambut baik perkembangan baik ini, dan negara itu sudah mengamankan tablet manjur temuan baru itu bagi penduduk yang menderita Covid, “kalau disahkan oleh FDA, kami mungkin segera memiliki pil yang mengobati virus pada mereka yang terinfeksi. Terapi ini akan menjadi alat lain di kotak peralatan kami untuk melindungi orang dari hasil terburuk Covid,” ujarnya seperti dikutip Reuters, Sabtu (6/11/2021).

Baca Juga  Spider-Man: No Way Home, Menjadi Film Terlaris Sepanjang Masa Peringkat ke-6

Pil Pfizer diberikan dalam kombinasi dengan antivirus yang disebut ritonavir. Perawatan terdiri dari tiga pil yang diberikan dua kali sehari.

Baca Juga  Sri Mulyani Jawab Tuntutan MPR yang Minta Dirinya Dicopot

Pil Pfizer dan Merck sangat ditunggu-tunggu untuk merawat pasien positif Covid-19. Namun, data uji coba lengkap belum tersedia dari kedua perusahaan.

Chief Executive Officer Albert Bourla mengungkapkan Pfizer sedang dalam diskusi aktif dengan 90 negara mengenai kontrak pasokan untuk pilnya. “Tujuan kami adalah agar semua orang di dunia dapat memilikinya secepat mungkin,” ujarnya. *Wik

Share :

Baca Juga

Berita

Ketua DPRD DKI, Prasetyo Edy Marsudi, Keluhkan Soal Sumur Resapan di DKI. Ia Menyindir, “Sering-Seringlah Turun ke Lapangan”. Siapa Yang Dimaksud?

Berita

Seragam Hitam Pengawal VVIP, Siapa Yang Pertama Memakainya?

Berita

AKI 2024 akan Hadir dengan Inovasi Baru

Berita

Sangihe Harus Diperlakukan Sama dengan Maratua dan Sambit

Berita

Ganjar Pranowo Jadi Presiden Kalau Mampu Naikan UMP 2021 di Jateng

Berita

TNI Diharap Semakin Profesional dan Diperhitungkan Di Bawah Andika Perkasa

Berita

E-Goverment Mendesak Diterapkan di Indonesia

Berita

Setiap Kali Bicara, Hardi Membuat Orang Gemetar