Home / Wisata & Budaya

Sabtu, 5 Maret 2022 - 21:56 WIB

Aksilirasi Kajian Media Film Pendek di Mandalika

Defacto – Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) menggelar kegiatan AKSILARASI (Aksi Selaras Sinergi) Kajian Media Film Pendek di Mandalika, Nusa Tenggara Barat, yang berlangsung pada 3 hingga 5 Maret 2022.

Tujuannya, agar film-film yang dikreasikan anak bangsa bisa berdaya saing, sekaligus menghasilkan produk kreatif yang dapat mendukung destinasi pariwisata terpilih. Sehingga nantinya juga dapat terbentuk ekosistem ekonomi kreatif dalam mendukung kebangkitan ekonomi nasional.

AKSILARASI adalah Program Pendampingan Penciptaan dan Pemanfaatan Produk Kreatif Unggulan di Destinasi Super Prioritas, salah satunya Mandalika. Produk kreatif Unggulan tersebut diharapkan akan mengisi ruang ruang kreatif di DSP yang dilakukan sendiri oleh pelaku kreatif yang didampingi.

Baca Juga  Komunitas Srikandi Wonderful Ride akan Kunjungi Berbagai Destinasi Wisata di Jabar

Direktur Musik, Film dan Animasi Kemenparekraf, Mohammad Amin, dalam keterangannya menyampaikan bahwa Workshop Kajian Media Film ini merupakan inkubasi tahap II dalam program AKSILARASI Subsektor Film di Mandalika, di mana pada tahun 2021 telah dilaksanakan inkubasi tahap I berupa pelaksanaan produksi film pendek yang dibuat oleh komunitas lokal terpilih.

“Pada tahun 2021 pelaksanaan AKSILARASI Subsektor Film telah dilaksanakan di 4 Destinasi Super Prioritas (Mandalika, Labuan Bajo, Borobudur, dan Danau Toba), yang menghasilkan produk karya Film Pendek dari masing-masing komunitas film daerah. Memasuki tahun kedua pelaksanaan AKSILARASI Subsektor Film, maka dilaksanakan Workshop AKSILARASI Kajian Media Film Pendek di Mandalika, yang diikuti oleh perwakilan dari komunitas film dari Mandalika, Labuan Bajo, Borobudur, dan Danau Toba sebagai tindak lanjut program untuk penyempurnaan produk karya,” kata Mohammad Amin.

Baca Juga  Menunggu Para "Racer" Politik Berpacu…

Sub Koordinator Film Kemenparekraf, Mauliandini Nur Noviasri, menambahkan, dalam sambutannya saat Workshop AKSILARASI Kajian Media Film Pendek di Mandalika, Kamis (3/3/2022), bahwa pada inkubasi tahap II ini peserta akan mendapatkan pemahaman ilmu kajian media.

“Sehingga nantinya akan bisa memahami konsep dan tujuan penciptaan karya dalam proses produksi suatu film,” kata Mauliandini.

Kegiatan pada hari pertama diawali dengan diskusi dan pemutaran film pendek produk AKSILARASI tahun 2021, yang dipresentasikan oleh perwakilan komunitas film daerah, yakni Ahmada Silandandy, perwakilan Komunitas Destinasi Wisata Super Prioritas Mandalika; Saparno, perwakilan Komunitas Destinasi Wisata Super Prioritas Borobudur; Muhammad Irvan Wowor, perwakilan Komunitas Destinasi Wisata Super Prioritas Labuan Bajo; Sagitarius Marbun, perwakilan Komunitas Destinasi Wisata Super Prioritas Danau Toba.

Baca Juga  Lawang Kuari Harus Dilestarikan

Kegiatan pada hari kedua dan ketiga, dilanjutkan dengan pelaksanaan workshop kajian media membahas materi terkait ilmu kajian media oleh Narasumber Bapak Mohamad Ariansah dan Bapak Kusen Dony Hermansyah.

Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Nusa Tenggara Barat, Yusron Hadi, mengapresiasi Kemenparekraf yang telah mendukung pengembangan subsektor film di NTB. hw

Share :

Baca Juga

Wisata & Budaya

Desa Wisata Arborek Masuk 50 Besar Desa Wisata Terbaik
Jalak Lawu

Esai

Jalak Lawu, Tutup Gebyar Literasi 2022 Magetan

Wisata & Budaya

Desa Tetebatu Magnet Wisata Alam di Kaki Gunung Rinjani

Berita

Pagaralam, Magnet Wisata Sumatera Selatan
Tangga 2001

Berita

Tangga 2001 Pagaralam yang Baru Bertangga 201 Wajib Disempurnakan
Batik Madiun

Bisnis & Kuliner

Pelatihan Membatik di Eat4Nation & Art Galery, Caruban, Madiun

Wisata & Budaya

Napak Tilas Perjalanan Sang Proklamator di Rumah Kelahiran Bung Hatta Bukittinggi
Bandara Atung Bungsu

Berita

Bandara Atung Bungsu Dikembangkan Dukung Pariwisata Pagar Alam