Home / Berita / Wisata & Budaya

Selasa, 7 Desember 2021 - 07:43 WIB

Penggalangan Dana untuk Museum Ghibli Sentuh Angka Rp 4,4 Milliar

Museum Ghilbli

Museum Ghilbli

DeFACTO.id – Pandemi telah memberi efek negatif pada mayoritas sektor bisnis, terlebih bagi museum yang terdampak cukup parah. Salah satu museum yang tengah berada dalam masa krisis adalah Museum Ghibli di Tokyo, Jepang.

Sesuai dengan namanya, Museum Ghibli memiliki fasilitas serta bangunan yang serupa dengan di film-film keluarannya. Keunikan bangunan serta suasana museum,  memunculkan kenangan yang ada dalam anime karya animator/sutradara legendaris, Hayao Miyazaki. Dan pengunjung dapat menonton beberapa anime pendek yang tidak bisa ditonton di tempat lainnya. Biasanya, museum Ghibli selalu ramai dikunjungi pengunjung domestik, bahkan turis yang berasal dari berbagai negara di seluruh dunia.

Baca Juga  DI BALIK REFORMASI 1998: Bertanya itu Haram

Akan tetapi, ditutupnya museum selama beberapa periode tertentu—tingginya infeksi Covid-19— dan penurunan tingkat kunjungan domestik, serta acara rekreasi di Jepang selama dua tahun terakhir, memberikan dampak buruk bagi pemasukan museum.

Museum Ghibli dibuka secara resmi untuk umum pada bulan Oktober 2001. Kini, bangunan berusia 20 tahun ini membutuhkan berbagai macam reparasi dan proyek perawatan jangka panjang yang berskala besar. Buruknya situasi yang tengah melanda tempat unik tersebut, membuat pihak Museum Ghibli meminta bantuan donasi kepada para penggemarnya di seluruh dunia.

“Saat ini, kami tengah mengoperasikan museum yang sedang dalam kondisi kritis. Dan bila cadangan finansial terus digunakan, maka sektor pengoperasian fasilitas dan rencana perawatan museum akan terancam,” ucap pihak Museum Ghibli.

Baca Juga  Bersepeda Motor Menembus Kegelapan Malam Pulau Weh (Bagian I)

Donasi terbuka untuk Museum Ghibli, berada di bawah naungan sebuah sistem bernama furusato nozei (“pajak kampung halaman”)—di mana dana yang disumbangkan ke bisnis lokal, dapat diklaim sebagai pengurangan pajak saat membayar biaya pengajuan di Jepang. Tak hanya berdampak baik ke Museum Ghibli, namun program donasi tersebut juga sangat membantu stabilitas finansial Studio Ghibli.

Proses donasi dapat dilakukan dari penggemar Ghibli yang berasal dari negara berbahasa Inggris, seperti Amerika Serikat, Kanada, Australia, dan Singapura. Namun, akibat permasalahan legalitas, donasi tidak dapat dilakukan dari Inggris, China, anggota Uni Eropa, dan beberapa negara Eropa lainnya.

Baca Juga  SBY Ditembok Mega, Cak Imin Digaris Yenny

Selain itu, rincian lebih lanjut mengenai kampanye donasi untuk Ghibli dapat dilihat pada halaman situs https://www.furusato-tax.jp/gcf/1287 (bahasa Inggris ada di bagian bawah). Saat ini, kampanye penggalangan dana tersebut telah menyentuh sekitar 34,6 juta Yen (4,4 miliiar rupiahh), melebihi target awal 10 juta Yen. Penggalangan dana untuk Museum Ghibli akan terus berlanjut hingga akhir Januari mendatang.* Icad N.G.

Share :

Baca Juga

Berita

Dwi Dharmawan dan Ita Purnamasari, Terlibat Dalam Rekaman Suara Mars Forwan

Berita

Foto Natal 2021 Dari Pangeran William dan Kate Middleton di Jordania

Berita

Fachry Husaini dan Eddy Syah Merapat ke Persiba Balikpapan
Anies Baswedan

Berita

Anies Baswedan Resmikan Lapangan Ingub Muara Angke di Penjaringan

Berita

CCTV Apartemen Diretas, Rekaman Aktivitas Pribadi Penghuni Dijual di Situs Gelap

Berita

PSSI Seperti Partai Politik!

Berita

Pemerintah Batalkan PPKM Level 3 Saat Nataru, Bagaimana dengan Omricon?

Berita

Langensari jadi Lokus Gerakan Melawan Stunting HaloPuan dan PDI Perjuangan