Home / Berita / Wisata & Budaya

Sabtu, 6 November 2021 - 10:17 WIB

Arul Lamandau Main Biola 45 Jam Nonstop

DeFACTO.id – Peringatan 10 November telah dekat. Perang yang memakan korban ribuan pejuang tersebut menandakan gigihnya perjuangan untuk mempertahankan kemerdekaan.

Tak main-main, rakyat Surabaya melawan Inggris sebagai jawara Perang Dunia II. Pengalaman penguasaan medan tempur adalah bekal Inggris. Sedangkan para pejuang Surabaya hanya berbekal senjata rampasan Jepang serta senjata-senjata seadanya.

Harapan menguasai Surabaya dalam waktu singkat tidaklah mulus. Inggris dan kroni-kroninya menghadapi apa yang mereka sebut sebagai Hell from Surabaya. Pejuang berjuang hingga titik darah penghabisan. Perang hebat yang tak dapat dicari tandingannya di belahan dunia mana pun ketika itu.

Baca Juga  Pemenang Ballon D'Or 2021 Sudah Dipastikan, Siapa Dia?

Dalam rangka mengenang peristiwa tersebut, Presiden Soekarno mengeluarkan Keppres nomor 316, tanggal 16 Desember 1959, menetapkan 10 November sebagai peringatan Hari Pahlawan.

Mengingat heroisme serta ribuan korban jatuh ketika berjuang menegakkan merah-putih di posisi tertinggi, maka selayaknya Hari Pahlawan tak hanya dimaknai sebagai peringatan saja. Melainkan lebih tepat ditetapkan sebagai hari libur nasional. Tujuannya, agar bangsa ini lebih khidmat dalam memperingati peristiwa besar yang menandai bangkitnya heroisme di seluruh penjuru tanah air tersebut.

Baca Juga  Masih Terjadi Penimbunan Solar Bersubsidi

Demi mendesak pemerintah Indonesia untuk mengubah Hari Pahlawan dari sekadar hari peringatan menjadi hari libur nasional, maka musisi Arul Lamandau mengadakan performance art berupa pertunjukan memainkan biola selama 45 jam non-stop.

Baca Juga  Kaum Ibu-Ibu Bersaing Lomba Mewarnai di Kabupaten Madiun
Arul Lamandau

Pertunjukan tersebut akan diadakan di seberang Hotel Majapahit pada tanggal 9-10 November. Beberapa hari sebelumnya, Arul telah mengadakan ziarah ke makam WR Supratman, Bung Tomo dan musisi Gombloh. Berjalan kaki sembari meminta restu agar perjuangannya itu berjalan lancar, serta menggugah pemerintah agar menetapkan 10 November sebagai hari libur nasional. Pekik merdeka!*

Guruh Dimas Nugraha, penulis buku “Gombloh: Revolusi Cinta dari Surabaya”

Share :

Baca Juga

Mbak Mia

Berita

Wonder Woman di Kota Madiun Masa Pandemi

Berita

Catatan Akhir Tahun IPW : Listyo Sigit Belum Mampu Hadirkan Polri yang Presisi

Berita

Airlangga Hartarto : Indonesia dan PEA Sepakat Tingkatkan Perdagangan

Berita

Laksamana Sukardi dan Anas Urbaningrum Gabung ke PKN
Menkomarves Luhut Binsar Pandjaitan

Berita

Bandara Sultan Thaha Jambi Dukung Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia

Berita

Ekraf Indonesia Berada di Posisi Ketiga Dunia

Berita

Perekam Selegram Sisca Mellyana di Ubud Dikenai Sanki Adat

Berita

PN Jakpus Tolak Gugatan Fadel Muhammad Terhadap SK DPD RI