Home / Esai

Minggu, 2 April 2023 - 16:10 WIB

Republik Mubazir (Eps. 2) : Fungsi DPR RI Hanya Jadi Corong Ketua Umum Partai

Oleh : Laksamana Sukardi

Ada babakan drama Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) Komisi III DPRRI dengan Menko Mahfud MD yang sangat menarik untuk disimak, yaitu ketika Mahfud MD sebagai Menko Polhukam meminta kepada Komisi III untuk segera menyelesaikan UU Perampasan Asset oleh DPRRI. Undang undang tersebut sangat dibutuhkan oleh negara dalam upaya pemberantasan korupsi.

Jawaban yang disampaikan oleh Ketua Komisi III DPRRI Bambang Pacul, sangat lucu dan disambut tawa sepakat dari para anggota yang hadir. Bambang Pacul mengatakan, dengan gaya seperti Srimulat, bahwa Pak Mahfud MD salah alamat. Jangan tanyakan kami, karena kami semua (DPRRI) tidak memiliki otoritas untuk mengambil keputusan. Mahfud MD diminta untuk melobi boss nya Bambang Pacul, Ketua Umum PDIP, karena dia akan menuruti keputusan Ketua Umumnya, bahkan dia mengkonfirmasi didepan rekan rekannya bahwa semuanya akan tunduk kepada Ketua Umumnya masing masing.

Oleh karena itu disarankan Mahfud MD untuk melobi para ketua umum partai politik untuk penyelesaian Undang Undang Perampasan Asset yang tidak kunjung diselesaikan.

Pernyataan Bambang Pacul yang dibawakan seperti guyonan Srimulat tersebut, sontak mengundang tawa semua yang hadir ibaratnya beliau telah berhasil menghibur para hadirin.

Baca Juga  Ada 7 "Dosa" Dalam Penyaluran PEN Subsektor Perfilman

Namun demikian pernyataan tersebut mengingatkan kita kembali kepada kondisi DPR di masa ode baru. Pada waktu itu memang anggota DPR RI dibuat mandul dan tidak mampu menjalankan fungsinya sebagai wakil rakyat. Semua harus mengikuti Ketua Umum bahkan Ketua Dewan Pembinanya, yaitu Presiden Soeharto.

Melihat gaya dan body language ketua Komisi III tersebut, saya teringat kepada figur Harmoko, Menteri Penerangan zaman orde baru yang sedikit sedikit mengatakan “atas petunjuk Soeharto”.

Keduanya memiliki sebuah persamaan, yaitu mereka hanyalah merupakan corong dari boss nya masing masing. Hal ini terkonfirmasi dalam drama RDPU tersebut.

Perjuangan gerakan Reformasi 1998 yang dimotori para mahasiswa telah berhasil mengangkat kedaulatan rakyat dan memberikan empowerment kepada anggota DPRRI sebagai wakil rakyat yang memperjuangkan aspirasi rakyat, bukan menjadi corong kekuasaan semata.

Fungsi DPRRI sebagai corong ketua umum Parpol, menjadikan keberadaan mereka mubazir. Karena, mereka dipilih melalui proses Pemilu yang menggunakan dana APBN ratusan trilyun rupiah.

Perlu diketahui Pemilu pertama hasil reformasi tahun 1999 memakan biaya RP1,3 trilyun. Pada waktu itu menjadi prioritas bangsa Indonesia demi menciptakan kedaulatan rakyat dengan menempatkan wakil wakilnya agar dapat mengusung aspirasi rakyat, padahal kondisi keuangan negara sedang babak belur.

Baca Juga  Pangeran Andrew Diserang!

Biaya tersebut meningkat terus mencapai Rp25 trilyun pada tahun 2019. Untuk pemilu yang akan datang biaya Pemilihan Anggota Dewan dan Pemilihan Presidan dianggarkan sebesar Rp86,3 trilyun dan anggaran Pilkada sebesar Rp22,8 trilyun. Jadi total Pemilu 2024 akan memakan biaya lebih dari Rp100 trilyun. Belum lagi biaya yang harus dikeluarkan oleh para kandidat yang ikut pemilu!

Biaya ratusan trilyun yang telah dan akan dikeluarkan, bisa dipastikan menjadi mubazir jika anggota DPRRI tidak mampu membuat UU dan hanya menjadi corong Ketua Umum parpol masing masing, seperti yang diucapkan oeh Ketua Komisi III DPRRI.

Kenyataan tersebut juga telah mengelabui rakyat pemilih karena pada umumnya Ketua Umum Parpol tidak dipilih oleh rakyat dalam Pemilu. Dapat dikatakan bahwa sebagian besar pemilih tidak diberikan kesempatan untuk mendalami kapasitas dan integritas ketua umum partai politik.

Fungsi DPRRI sebagai pembuat Undang Undang (Legislator), pemegang kekuasaan anggaran pendapatan dan belanja negara (Hak Budget) dan fungsi pengawasan (Hak Angket) akan menjadi sirna dan musnah dengan pernyataan yang dibuat oleh Bambang Pacul sebagai Ketua Komisi III dalam rapat resmi. Apalagi tidak ada anggauta yang menginterupsi pernyataan tersebut. Bahkan direspons dengan tawa sepakat para anggota.

Baca Juga  Ingin Murid Membaca Buku, Harus Dimulai dari Gurunya.

Lebih yakin lagi Bambang Pacul mengatakan bahwa para anggota DPRRI disini (dengan istilah Korea Korea?) nampak galak galak tapi akan tunduk taqlid kepada ketua umum parpolnya masing masing.

Tunduk dan patuh kepada komandan memang hal yang wajar dalam sistim organisasi, tetapi kewajiban konstitusional yang telah diamanatkan oleh undang undang harus tetap dijaga keutuhannya, paling tidak dihargai.

Sepatutnya anggota DPRRI memberikan masukan positif kepada ketua umumnya bukan menyerahkan nasib dan tanggung jawabnya kepada ketua umum parpol tanpa reserve.

Jika ini memang norma yang telah diberlakukan, alangkah baiknya kalau Pemilu Legeslatif dihilangkan dan diganti menjadi Pemilihan Ketua Umum Partai Politik oleh Rakyat. Tujuannya agar kita tidak menghambur hamburkan uang rakyat dan menjadikan Indonesia sebagai Republik Mubazir.

Share :

Baca Juga

WAGIMAN

Berita

Wawancanda Wagiman Deep: “Tukang Bakso Diculik Jin itu Karena Yutuber Suka Ngeprenk Pocong!”
Laksamana Sukardi

Berita

Senjata Nuklir Ekonomi
HUKUMAN MATI

Berita

Jaksa Agung Tuntut Hukuman Mati untuk Koruptor
Subang

Esai

Kawal Kasus Jalan Cagak Subang, Sejarah Akan Berulang?
Kartun

Esai

Lebih Baik ke Penjara
Laksamana

Berita

DI BALIK REFORMASI 1998: Metastase Budidaya KKN

Esai

Food Estate, Makan Siang Gratis dan Alih Fungsi Lahan

Berita

Muhaimin Iskandar Cethar