Home / Berita

Kamis, 12 Januari 2023 - 18:41 WIB

Barongsai Buatan Bogor Diminati Pembeli  dari Arab Saudi

Defacto, Bogor – Barongsai adalah tarian  tradisional  Tiongkok yang telah ada sejak ribuan tahun lalu. Kesenian ini berupa permainan boneka singa yang dimainkan oleh dua orang.

Di Indonesia, kesenian ini juga sudah lama dimainkan oleh masyarakat Tionghoa. Tetapi barongsai, bersama tradisi masyarakat Tionghoa lainnya,  dilarang dipertunjukkan di depan umum, pada masa Orde Baru.  Baru diijinkan lagi di masa pemerintahan Presiden Abdurahman Wahid.

Selain memainkan, sudah sejak puluhan tahun lalu para pelaku kesenian barongsai di Indonesia membuat sendiri boneka singa yang akan dimainkan, termasuk boneka liong atau naga yang dimainkan oleh lebih banyak orang.

Salah satu pengrajin barongsai di Indonesia terdapat di Kota Bogor. Tepatnya di sebuah gang kecil di Jl. Roda Bogor. Para pembuatnya ternyata para lelaki pribumi. Di antaranya Lili Hambali,
yang sudah menggeluti pembuatan barongsai sejak 20 tahun lalu.

Baca Juga  Ada 7 "Dosa" Dalam Penyaluran PEN Subsektor Perfilman

Lili sendiri awalnya seorang pemain barongsai. Ketika barongsai yang dimainkannya mengalami kerusakan kecil/ dia diminta untuk memperbaiki. Setelah belajar terus menerus. Lili dan semua karyawannya bisa mengerjakan semua bagian barongsai maupun liong.

“Awalnya saya sama almarhum Om Yopie cuma diminta memperbaiki kerusakan kecil aja. Tapi lama-lama disuruh membuat sendiri. Kita belajarlah dari sana-sini,” kata Lili ketika ditemui di bengkelnya di Bogor, Rabu (11/1/2022).

Kini barongsai dan liong buatan Lili dan kawan-kawan bukan saja melayani pesanan di dalam negeri, tetapi juga pesanan dari luar negeri termasuk dari Arab Saudi. Satu set barongsai dikerjakan dalam waktu 10 hari, dan dijual seharga Rp.6 juta. Sedangkan boneka naga (liong) dijual seharga Rp.8,5 juta.

Baca Juga  Gibran Antusias Dukung Turnamen Sepak Bola Antarwartawan di Solo

“Pesanan datang dari seluruh Indonesia, bahkan dari luar negeri. Pernah ada polisi dari Arab Saudi yang membeli untuk dimainkan di sana. Menurutnya Raja Arab tidak melarang, asal tidak mengandung mistik. Barongsai ini kan cuma ketangkasan, tidak mengandung mistik,” kata Lili.

Saat-saat menjelang Imlek merupakan waktu yang sibuk bagi Lili bersama empat orang karyawannya. Dia mengaku sering kewalahan, tetapi tidak ada yang bisa membantu, terutama dari kalangan muda.

“Pernah kami didik sepuluh anak muda dari Karang Taruna. Tapi sampe sekarang enggak ada yang nyangkut. Membuat barongsai memang perlu ketekunan dan keahlian,” katanya.

Baca Juga  Bupati Magetan Injak Cat di Festival Soerjo 2021

Nama Lili cukup dikenal sebagai pembuat barongsai di Bogor. Tidak sedikit pejabat yang datang ke bengkelnya untuk melihat-lihat.

“Banyak pejabat yang datang dari kementerian. Tapi cuma lihat-lihat aja. Survey. Bantuannya mah kagak ada!” tandas Lili sambil tertawa.

Bantuan, duakuinya sangat perlu. Karena lebih dari 50 persen bahan baku barongsai harus diimpor. Terutama bulu domba yang sangat vital.

Ketika pandemi lalu produksinya sempat macet, karena tidak mampu mengimpor bahan baku. Eksportir dari Cina minta agar pembelian tiap item minimal 1 kontainer.

“Kita jelas enggak sanggup. Itu kan perlu modal besar. Sedangkan kami cuma pengusaha kecil. Akhirnya kami berhenti produksi. Baru setelah pandemi melandai kami produksi lagi. Sekarang malah kita kerepotan melayani pesanan,” kata Lili. (hw)

Share :

Baca Juga

Berita

Tiada Isak Tangis di Pemakaman Remy Sylado

Berita

Fachry Husaini dan Eddy Syah Merapat ke Persiba Balikpapan
Ana de Armas

Berita

Ana de Armas Menggantikan Scarlett Johansson di Film Ghosted

Berita

H. Usmar Ismail Bapak yang Selalu Punya Waktu untuk Keluarga

Berita

Kombes Pol Almas B Arrasuli S.Kom dan Perang Panjang Melawan Narkoba

Berita

Konten Kreator Sangat Membantu UMKM dan Pariwisata

Berita

Dwi Dharmawan dan Ita Purnamasari, Terlibat Dalam Rekaman Suara Mars Forwan
Ganjjar Pranowo

Berita

Ganjar Pranowo dan Istrinya Bersama Mahasiswa Aceh Ziarah di Makam Pocut Meurah Intan