Home / Berita

Kamis, 25 November 2021 - 09:39 WIB

HAPPY INDEPENDENCE DAY, voor konco lan sedulur ing Surinaam

DeFacto.id – Hari ini, 25 November 2021, adalah hari kemerdekaan Suriname dari Kerajaan Belanda. Kemerdekaan terjadi tahun 1975. Jadi, negara yang dahulu merupakan daerah jajahan Belanda yang ada di Amerika Selatan, hari ini genap berusia 46 tahun.

Membicarakan ulang tahun Suriname, seperti membicarakan hari lahir saudara sendiri. Mengapa? Karena disana ada 13,7 % penduduk Suriname yang keturunan Jawa dan berbahasa Jawa Halus disamping bahasa Belanda yang umum dipakai disana.

Mengapa ada suku Jawa di Suriname? Tak lain karena riwayat 131 tahun silam.

Baca Juga  Indonesian Fashion Week 2022 Akan Kembali Digelar Secara Offline

Kolonial Belanda sudah bercokol di Amerika Selatan, di kawasan yang kini bernama Suriname. Letaknya diapit oleh Guyana di sisi utara, Guyana Perancis dan Brazil di sebelah selatan.

Karena daerahnya masih hutan perawan, orang Belanda butuh banyak tenaga kerja untuk membukanya. Menggunakan kapal laut Koningin (Ratu) Emma pada tangga 9 Agustus 1890 diangkutlah 94 orang budak pekerja dari Jawa.

Mereka meninggalkan tanah leluhurnya untuk berjudi hidup di tanah asing yang sangat jauh. Lama perjalanan memakai kapal laut saja bisa tiga bulan lebih!

Baca Juga  Usai Diperiksa Intensif, Anak Nia Daniaty Akhirnya Ditahan Polda Metro

61 pria, 31 wanita dan dua anak-anak tiba di Paramaribo, kota terbesar, dan langsung diarahkan untuk membuka hutan, sebagian lagi bekerja sebagai buruh perkebunan.

Bila saat ini Suriname dikenal sebagai negara merdeka dan maju, setidaknya ke 94 orang pionir asal Jawa ini turut memiliki andil.

Keluarga imigran Jawa di Paramaribo, Suriname, awal abad 20

Orang Jawa kemudian terus diangkut ke Suriname, dan mereka lalu beranak pinak dengan tetap menggunakan bahasa Jawa sebagai bahasa sehari-hari.

Keturunan mereka banyak yang pintar, terbukti tahun 2010 enam orang menteri di Suriname adalah keturunan Jawa. Banyak dari orang Jawa ini hidup makmur, sebagian lagi menjadi pebisnis sukses yang kerap melakukan perjalanan ke Timur Tengah.

Baca Juga  Presiden Jokowi Resmikan Monumen yang Dibangun Menhan Prabowo di Lapangan Bela Negara

Gayung pun bersambut, bandara Dubai kemudian menyelipkan bahasa Jawa Halus (Kromo Inggil) saat mengumumkan jadwal penerbangan bersama dengan sekitar 26 bahasa lainnya.

Pemakaian bahasa Jawa ini malah menyenangkan dua pihak, pertama warga Suriname, dan kedua orang Indonesia yang paham bahasa Jawa. Mendengar pengumuman dalam bahasa ibu, tak pelak terselip juga rasa bangga di hati.

Selamat Hari Merdeka, Suriname! Hiep..hiep..Huraayy!

Share :

Baca Juga

Bendungan

Berita

Presiden Joko Widodo Resmikan Bendungan Tugu dan Bendungan Gingseng di JawaTimur

Berita

Istana Amantubillah Mempawah Daya Tarik Wisata Budaya Kalbar

Berita

Rifky Balweel Punya Jimat Ampuh, Doa Ibunda Tercinta
Laksamana

Berita

DI BALIK REFORMASI 1998: Oposisi Terhadap Sebuah Zaman
Mahfud MD

Berita

Mahfud MD Dilukiskan sebagai Hakim Bao di Zaman Dinasti Song

Berita

Kontrak Ribuan PPPK Banyuwangi Berakhir Awal 2024

Berita

Kuasa Hukum Mardani Maming: KPK Tetapkan Tersangka Dulu, Baru Cari Bukti
Pasar Pundensari

Berita

Pundensari, Pasar Wisata Kuliner Bernuansa Tradisi di Kabupaten Madiun