Home / Berita

Senin, 15 November 2021 - 17:29 WIB

CCTV Apartemen Diretas, Rekaman Aktivitas Pribadi Penghuni Dijual di Situs Gelap

deFACTO – Sebuah kejadian menghebohkan sedang terjadi di Korea Selatan. Interkom CCTV Apartemen di negeri ginseng tersebut telah diretas oleh pelaku tak dikenal,  dan Rekaman Kehidupan Pribadi para penghuninya Dijual di  situs internet gelap. 

Tidak hanya cuplikan kehidupan rumah biasa yang terungkap, tetapi konten video yang provokatif juga bocor, termasuk aktivitas seks penghuni.  

Mirisnya, sistem CCTV apartemen Korea Selatan bekerja sedemikian rupa sehingga salah satu CCTV tersebut terhubung ke CCTV lain di apartemen yang sama. Hanya dengan membobol satu CCTV, peretas bisa mendapatkan akses ke CCTV lain di kompleks tersebut.  

Baca Juga  Putri Mako Lepas Gelar Bangsawan demi Menikah dengan Rakyat Biasa

Menurut jurnalis investigasi yang mencoba menghubungi peretas, peretas mengizinkan mereka memilih nama kompleks apartemen yang ingin mereka beli rekamannya.

Ini membuatnya sangat berbahaya karena orang dapat dengan mudah mendapatkan rekaman untuk pemerasan jika mereka mengetahui alamat seseorang. 

Untungnya, pemerintah segera menangani masalah ini untuk memperbaiki teknologi rumah dan keamanan jaringan. Langkah-langkah tersebut mencakup otentikasi kata sandi dan banyak lagi. Akan tetapi, terhadap rekaman yang sudah bocor, hanya sedikit yang bisa dilakukan.

Baca Juga  Ayo Makan Singkong! (Harga Beras Mahal)

Peretas memposting bukti gambar pratinjau yang terdiri dari puluhan thumbnail dari rekaman. Sayangnya, tidak hanya cuplikan kehidupan rumah biasa yang terungkap, konten video provokatif seperti orang-orang yang terlibat dalam tindakan seksual juga diperoleh melalui peretasan. Secara alami, identitas orang-orang terungkap saat wajah mereka muncul di video.

Insitusi pemasok berita Korea, IT Chosun melaporkan,  sistem interkom CCTV apartemen Korea Selatan telah diretas secara nasional. Hal ini mengakibatkan pelanggaran keamanan di mana rekaman kehidupan biasa dari berbagai keluarga dan individu telah dikompromikan.

Baca Juga  Bandara Kertajati, Pengembangan Angkutan Kargo dan Pemeliharaan Pesawat

Video-video ini dijual di situs gelap ldengan harga tinggi. Seorang peretas telah mengungkapkan bahwa dia memiliki banyak video dan menjual video tersebut secara massal seharga 0,1 bitcoin per hari rekaman. 0,1 bitcoin menurut harga pada 15 November 2021, akan bernilai sekitar 8,00 juta KRW (sekitar $6.780 USD).

 Apartemen di Korea kebanyakan memiliki sistem interkom pintar yang memungkinkan mereka merekam video melalui CCTV yang ada di depan pintu mereka. Peretas memperoleh akses ke hampir semua apartemen dengan perangkat semacam itu di Korea Selatan. Agustina / Koreaboo

Share :

Baca Juga

Berita

Revitalisasi Galeri MURI di Jakarta

Berita

Kemenparekraf Pastikan Industri Parekraf Siap Hadapi Libur Lebaran 2024
VANNESA ANGEL

Berita

Gerimis Jakarta Mengiringi Pemakaman Vannesa Angel dan Bibi Ardiansyah

Berita

IPW Dukung Kapolda Metro Jaya Tangani Balap Liar
Putng Beliung

Berita

Puting Beliung Melanda Kabupaten Madiun, Ratusan Rumah Warga Ambyar

Berita

Departemen Sosial Lockdown 5 Hari
Steven Spielberg

Berita

Steven Spielberg Jelaskan Mengapa Menyutradarai ‘West Side Story’

Berita

Kiat Ikut Pelatihan Kerja di Jerman, Bisa Bayar Pakai Kelapa