Home / Berita

Sabtu, 13 November 2021 - 09:06 WIB

Berbagi Modal untuk Sesama Pedagang Cilik di Madiun

Menabung sedekah untuk berbagi modal kepada sesama pedagang kecil

Menabung sedekah untuk berbagi modal kepada sesama pedagang kecil

DeFACTO.id – Di Madiun, sekarang ini muncul lembaga sosial yang membantu pedagang cilik untuk mendapat modal dengan sistem sedekah. Bukan pinjaman atau riba. Kini aktivitasnya semaki berkembang. Dari beberapa programnya, berbagi modal semakin menampakkan hasilnya dalam melebarkan sayap membantu pedagang kecil yang memutuhkan bantuan dengan benderamodal.

Yayasan Berbagi Sedekah yang sekretariatya di Jalan Pari Anom D4-16 ini, meski baru beberapa tahun berjalan sudah melakukan aktivitas nyata dalam 9 program berbagi, yakni Berbagi Dhuafa, Berbagi Ilmu, Berbagi  Bencana (tentu ini maksudnya berbagi untuk korban bencana),  Berbagi Yati Piatu, Berbagi Modal, Berbagi Rumah, Berbagi Bea Siswa, Berbagi Benda dan Berbagi Sosial.

Baca Juga  Pasangan Prabowo - Puan Maharani Terkuat versi Survey

Dari sekian banyak program itu, yang kini lagi naik daun  adalah Berbagi Modal. Program ini sangat ditunggu pedagang kecil. Karena bukan riba dan juga bukan berupa pinjaman. Tapi pada dasarnya merupakan pembiasaan bersedekah setiap hari melalui penyisihan sedikit penghasilan.

Bersedekah? Benar. Begini pelaksanaan program itu. Kaum dhuafa yang dianggap layak menerima bantuan modal,   mendapat modal Rp 500 ribu dari yayasan. Selain itu diberikan kotak yang diharapkan setiap hari diisi. Itu merupakan sedekah, bukan pengembalian modal yang dipinjam. Karena modal yang diserahkan kali pertama merupakan pancingan.

Pola yang dilakukan, sebulan sekali kotak itu diambil petugas. Dalam bulan ke berapa pun kalau sedekah yang dimasukkan kotak itu sudah melebihi Rp 500 ribu, maka penerima akan mendapat modal lagi rp 500 ribu. Jadi, sebenarnya itu uang mereka sendiri

Baca Juga  Besok, Letjen Dudung Dilantik Jadi KSAD Gantikan Jenderal Andika

Hitungannya begini. Misalnya penerima manfaat bersedekah tiap hari Rp 5.000, maka sebulan berjumlah 150 ribu. Dengan demikian bulan keempat sudah terkumpul Rp 600 ribu. Yang Rp 500 ribu diberikan lagi. Sisanya Rp 100 ribu untuk sedekah yang akan dikumpulkan pihak yayasan. Dana yang terkumpul  kemudian diberikan ke pedagang lain yang membutuhkan. Pihak yayasan tidak mengambil keuntungan dari sedekah yang dikumpulkn itu, namun diberikan kepada penerima manfaat lainnya.

Baca Juga  Tarung Ulang Oleksandr Usyk vs Anthony Joshua dalam Waktu Dekat

Dalam berbagi modal ini, penerima memang dibiasakan setiap hari bersedekah yang dilandasi doa, agar usaha bisa maju dan berkembang. Istilahnya mancing rezeki. Dan begitulah yayasan ini membiasakan  yang mendapat manfaat  untuk bersedekah setiap hari. Dari moal awal Rp 7 juta, sekarang ini sudah bisa memberikan bantuan modal ke sekitar 70 anggota.

Lantas bagaimana dengan mereka yang membantu operasional yayasan? Disiapkan program Berbagi Benda. Misalnya ada pihak yang bersedekah berupa benda, seperti botol air kemasan , istilah kerennya rosok. Benda-benda itu dijual, dan hasilnya untuk biaya operasional.* Rahayu Santosa

Share :

Baca Juga

Berita

Gubernur Anies Baswedan Melepas Tim Wartawan Jakarta Menuju Piala Walikota Solo 2022
HUKUMAN MATI

Berita

Jaksa Agung Tuntut Hukuman Mati untuk Koruptor

Berita

Skandal-Skandal Golden Globes Yang Tak Termaafkan

Berita

Gerindra akan Usung Prabowo Lagi Dalam Pilpres 2024

Berita

Geshin Impact Sediakan Tempat Istirahat Gratis Bagi Traveler

Berita

Anjas Asmara: Bubarkan PSSI, Sudah Bobrok!

Berita

Beban Psikologis dan Trauma Bertahun-tahun Hilang Melalui Olah Pernafasan Coach Rheo

Berita

Gedung Damkar Jakarta Timur Berdiri di Atas Tanah Bermasalah, Ahli Waris Merasa Ditipu