Home / Esai

Rabu, 17 November 2021 - 19:49 WIB

WikWikWow: Cuma Ditegur Lisan Prabowo ee Fadli Zon Langsung Kicep

Fadli Zon. Foto dari instagram @fadlizon

Fadli Zon. Foto dari instagram @fadlizon

Oleh LIEK SOEWONDO

Mulutmu harimaumu. Istilah itu sering dilontarkan Ruhut Sitompul, politisi yang sering mengingatkan tentang bahaya melontarkan twit atau komentar negatif pada orang lain. Merdeka! Begitu selalu Ruhut mengakhiri nasihatnya.

Tapi, sebagai anggota DPR RI, Fadli Zon punya kekebalan atas hak berbicara. Kekebalan yang seringkali menjadi kebebalan lantaran twit dan komentarnya di medsos melampaui batas kepatutan. Utamanya karena ia tak putus mengolah peristiwa, judul berita atau kebijakan Presiden Joko Widodo menjadi kritik pedas tanpa juntrungan.

Presiden Joko Widodo menjempol Menhan Prabowo Subianro

Tengok saja Twitter dan akun medsos Fadli Zon. Entah sudah puluhan, mungkin ratusan,  kicauan asal kritik petinggi Partai Gerindra ini terhadap Presiden Jokowi. Menjadi aneh lantaran Partai Gerindra merupakan salah satu partai koalisi pemerintah yang notabene mendukung Jokowi. Bahkan Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto, menjadi Menteri Pertahanan di kabinet Jokowi.

Baca Juga  Bung Karno dan Panci Peleburan Kaum Separatis

Tak heran jika muncul pertanyaan, kenapa partainya membiarkan kebebalan Fadli Zon? Apakah Fadli Zon diberi tugas dan peran oleh partai untuk merawat dukungan konstituen yang di masa Pilpres 2019? Yang pasti, tidak satupun komentar positif pada Jokowi. Jika ada komentar positif, itu hanya untuk dirinya sendiri, atau sesekali merespon baik kinerja Menhan Prabowo. Hanya ada satu komentar yang tidak negatif maupun positif. Yakni ketika jari Fadli Zon menge-like situs pornografi.

Tapi, kekebalan dan kebebalan hak bicara Fadli Zon toh ada limitnya. Belakangan, ramai diberitakan Fadli Zon ditegur lisan oleh Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto. Itu terjadi ketika ia mencuit kritik sarkastik kepada Jokowi, mengaitkan peresmian Sirkuit Mandalika dengan banjir di Sintang, Kalimantan.

Baca Juga  Menebak Arah dan Dampak Dukungan PKS untuk Ganjar Pranowo
Twit dibalas twit lalu kicep

Syahdan seusai meresmikan Sirkuit Mandalika,  Jokowi menulis twit, “Sirkuit Mandalika semat diguyur hujan hari ini, saya tetap turun dengan menjajalnyadengan motor saya. Rupanya begini yang disebut sirkuit balapan itu. Tikungan-tikungannya tajam sekali. Ada 17 tikungan. Kalau untuk pembalap mungkin tidak ada masalah. Tapi saya?”

Twit Jokowi yang humble itu dengan tangkas disambar Fadli Zon dengan twit, “Luar biasa Pak. Selamat peresmian Sirkuit Mandalika. Tinggal kapan ke Sintang, sudah 3minggu banjir belum surut.”

Sebetulnya twit Fadli Zon itu lebih faktual dibanding dengan stigma Presiden Plonga Plongo yang pernah dilontarkannya. Tapi, entah kenapa Menhan Prabowo merasa gusar dan menegur Fadli Zon.

Habiburokhman, Juru Bicara Partai Gerindra, entah kenapa juga merasa perlu menyatakan bahwa Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto bukan memarahi Fadli Zon.

Baca Juga  Mengenal Husein Sastranegara, Mantan Kapolsek Yang Gugur Saat Uji Terbang

“Bukan memarahi, ya. Saya diberikan tugas untuk menyampaikan kepada jurnalis bahwa terkait twit Pak Fadli Zon mengenai Sintang, Pak Prabowo memberikan teguran secara lisan melalui Sekjen Gerindra Ahmad Muzani,” kata Habiburokhman kepada wartawan, Senin, 15/11/2021.

Habiburokhman juga bilang,” “Kami luruskan bahwa twit tentang Sintang tersebut tidak mewakili partai atau fraksi. Kami meminta maaf apabila terjadi kegaduhan dan ketidaknyamanan. Terhadap Pak Fadli sudah disampaikan teguran secara lisan,” ujarnya.

Demi meluruskan, kegaduhan, ketidaknyamanan atau untuk tujuan apapun, teguran lisan Prabowo terbukti telah membuat Fadli Zon langsung kicep. Sungguh wikwikwow! Setelah ditegur lisan Prabowo, Fadli Zon tidak muncul di Twitter maupun Instagram. Jika teguran lisan Prabowo itu disandingkan dengan foto Jokowi memberi jempol pada Menhan-nya, kesannya semakin tambah wikwikwow.*

Share :

Baca Juga

Wagiman Deep

Esai

Wawancanda Wagiman Deep: “Buzzer Mesti Ada Stempel Hololnya”
Wagian Deep

Berita

Wawancanda Wagiman Deep: “Setuju Hukuman Diskon Rizieq Shihab Karena Beliyow itu Imam Jumbo Dunia”
Politik

Esai

Nasihat Politik untuk Bukan Politikus
wagiman deep

Berita

Wawancanda Wagiman Deep: Survei Capres yang Membagongkan
Bung Karno

Berita

Bung Karno dan Panci Peleburan Kaum Separatis

Esai

Presidential Threshold Sang Tertuduh!
Subang

Esai

Kawal Kasus Jalan Cagak Subang, Sejarah Akan Berulang?
IBU KOTA BARU

Esai

Menyimak Identitas Ibu Kota yang Baru dan yang Lama