Home / Tokoh

Selasa, 12 Desember 2023 - 19:05 WIB

Wawancara Laksamana Sukardi: “Saya ingin Calon Pemimpin Negara Memahami Penyakit Kronis Negeri Ini”

Oleh Harry Tjahjono
Buku Belenggu Nalar adalah memoar dan fakta hukum yang menimpa dan dikisahkan Laksamana Sukardi, Menteri BUMN Era Gus Dur dan Megawati. Pengalaman, fakta hukum dan dokumentasi ketika ia dituduh korupsi penjualan kapal tanker pertamina. Diterbitkan Kompas, dan akan segera launching. Sebuah buku yang perlu dibaca, utamanya politisi, sebagai referensi betapa “state crime” mungkin dan bisa saja menimpa mereka.

State Crime, menurut KBBI, kejahatan negara adalah kejahatan yang dilakukan atas nama atau dengan kerjasama pemerintah. Investigasi dan penuntutan atas kejahatan-kejahatan tersebut menjadi lebih sulit karena beberapa keadaan.

Berikut ini wawancara dengan Laksamana Sukardi.

  1. Apa yang Bapak harapkan dari terbitnya buku Belenggu Nalar ?

Buku ini saya harapkan sebagai referensi bagi generasi muda dan para profesional dan juga para calon pemimpin bangsa untuk memahami penyakit kronis yang diderita bangsa Indonesia yang membuat kita tidak akan pernah maju menjadi bangsa “adi daya”
Belenggu Nalar telah dialami oleh pejabat negara Indonesia, terutama dibidang profesi politik dan penegakkkan hukum. Akal sehat tidak mampu berfungsi ketika birahi kekuasaan mengalahkan moral dan menjelma menjadi perilaku dzalim yang merusak sendi dendi kehidupan bangsa yang merdeka, adil dan makmur.

Saya ingin bangsa Indonesia menjadi sadar setelah membaca buku ini, bahwasanya telah terjadi sebuah kejahatan yang dilakukan negara (State Crime) terhadap seorang anak bangsa Indonesia yang tidak bersalah. Sebuah kejahatan bessar diera reformasi yang dianggap angin lalu karena merupakan sebuah norma yang wajar walaupun sangat destruktif.

Baca Juga  Memoar Laksamana Sukardi: "Kejahatan Negara untuk Mengkasuskan Penjualan Tanker Pertamina"

Saya tidak mengharap para pemimpin bangsa atau kalangan elit penguasa untuk tertarik membaca buku ini, karena mereka tidak akan mendapatkan insentif apapun, akan tetapi saya torehkan sejarah penting ini untuk menjadi kekayaan literasi bangsa yang siap dibaca oleh generasi masa depan yang peduli, agar pendzaliman yang saya alami tidak akan pernah terjadi pada mereka.

  1. Bapak mengalami “kejahatan negara” yang massif dan intens lewat kriminalisasi tindakan yang Bapak kerjakan. Diantaranya kasus mana yang paling tidak masuk akal.

Tuduhan yang terorganisir dari para penyelenggara negara dari pimpinan politik (Parpol / DPRRI), penegak hukum, industri media/Pers, yang dengan nalar terbelenggu menggunakan kekuasaan untuk memenjarakan saya.
Terutama dalam kasus Tanker Pertamina, yang telah terbukti menguntungkan negara, tetapi dianggap merugikan negara, karena mereka menggunakan nalar terbelenggu yang kasat mata, menghalalkan pelanggaran hukum demi kekuasaan. Alih alih mendapatkan penghargaan (saya tidak mengharapkan), saya malah dipaksa untuk dijadikan tresangka dan penegak hukum (Kejaksaan) ditekan untuk memenjarakan saya. Walaupun akhirnya sulit untuk dibuktikan dan Tuhan YME telah menyelamatkan saya dari kekejaman (tindakan kriminal) penyelenggara negara. Karena kebenaran telah saya perjuangkan mengalahkan kedzaliman.

  1. Bagaimana dan kenapa yang membuat Bapak bisa “selamat” dari ‘kejahatan negara’ tersebut? Walaupun upaya kriminalisasi tsb gagal, akibat apa yang Bapak tanggungkan? Baik selama perkara tersebut berlangsung dan setelah selesai?

Saya selamat karena apa yang saya kerjakan tidak ada pelanggaran hukum maupun tindakan korupsi. Semua kebijaksanaan dan proses telah saya upayakan berlangsung secara transparan. Sehingga walaupun dicari-cari penyebabnya sulit untuk membuktikan negara mengalami kerugian. Para saksi yang ikut terlibat dalam proses, tidak ada yang menyalahkan saya. Walaupun mereka diancam dalam proses pemeriksaan. Demikian juga BPK dengan hasil auditnya tidak dapat menemukan kerugian negara.
Tentu juga adalah adanya peranan Tangan Tuhan yang melindungi saya. Mengingat kriminalisasi hukum yang dzalim, “modal kebenaran bukan merupakan jaminan anda menerima keadilan.”
Saya mengalami masa masa dimana saya terus berjuang dan berdoa, bahkan seolah-olah saya hidup diatas sajadah untuk berdoa.

Baca Juga  Kim Jong Un: Korea Utara Ternakkan Angsa Hitam untuk Pasokan Krisis Pangan

Dengan keputusan saya dijadikan tersangka oleh Kejaksaan RI atas desakan Pansus DPRRI, maka saya dicekal dan dikucilkan oleh masyarakat melalui sosial media, karena saya dianggap sebagai koruptor.
Partner usaha dan dunia perbankan dan keuangan menghindari saya sehingga saya tidak dapat melakukan kegiatan usaha.
Sosial media dan mesin pencarian (Google) pun mendapatkan saya sebagai seorang koruptor di Indonesia.
Mahasiswa ITB menolak kedatangan saya di kampus mereka, padahal saya Ketua Alumni ITB pada waktu itu.

  1. Menurut Bapak, apa motivasi atau “keuntungan” para konspirator tersebut menargetkan Bapak masuk penjara? Dendam politik, pemerasan, atau sebab lain?

Kemungkinan besar adalah perbedaan pendapat dan sikap. Kita masih harus belajar berdemokrasi bahwa beda pilihan bukan lah sebuah pengkhianatan. Kita bukan di Korea Utara dimana tidak ada toleransi atas perbedaan pendapat dan pilihan.
Selain itu saya melaksanakan tugas negara dengan memegang erat elan perjuangan reformasi dan memberantas KKN ternyata mengalami benturan benturan keras yang sangat tidak berkenan.
Memenjarakan saya mungkin juga merupakan sebuah kesombongan untuk membuktikan siapa yang benar. Sekaligus mematikan karier politik saya yang saya bangun dengan turut berjuang dalam proses reformasi melawan rejim Orde Baru (Baca buku “Dibalik Reformasi 1998” sebuah catatan pribadi Laksamana Sukardi)

  1. Bagaimana keluarga ketika Bapak sedang mengalami situasi tersebut? Apa hal-hal yang masih Bapak ingat sampai sekarang?
Baca Juga  Food Estate, Makan Siang Gratis dan Alih Fungsi Lahan

Ayah saya mengalami serangan jantung karena kaget dan ibu mertua saya sakit karena terus berpuasa untuk keselamatan saya sampai ususnya rusak dan harus dipotong.
Istri saya dan keluarga tidak berhenti berdoa. Mereka tidak percaya bahwa saya sebagai koruptor.
Ratusan anak Yatim Piatu yang saya hidupi telah sangat membantu saya, dengan tulus berdoa selama saya di dzalimi.

  1. Bisa Bapak ceritakan secara ringkas, apakah apak masih bertemu dengan orang-orang yang dulu mengkriminalisasi?
    Bapak sudah kenal lama? Apakah ada komunikasi? bagaimana sikap mereka saat ini?

Saya tidak pernah bertemu kembali, walaupun saya pribadi yang mengambil inisiatif untuk ketemu. Sikap mereka saat ini tidak pernah berubah dan tidak merasa bersalah.

  1. Apa yang ingin Anda pesankan bagi pembaca Belenggu Nalar?

Buku Belenggu Nalar jangan dianggap enteng, karena merupakan sebuah pengalaman nyata terhadap sebuah “kejahatan negara” yang terjadi di Republik Indonesia paska reformasi dan harus dibasmi jika kita ingin Indonesia menjadi negara maju. Para pemimpin dan calon pemimpin, profesional penyelenggara negara wajib membacanya. Jangan melihat saya pribadi sebagai penulisnya, tetapi lihat isi dan makna dari tulisannya.

Share :

Baca Juga

Laksamana

Berita

Perang Dunia Maya: Cyber War

Tokoh

Gelar Pahlawan Nasional untuk H. Usmar Ismail
Laksamana

Berita

DI BALIK REFORMASI 1998: Detak Detik Sumbu Bom Waktu (III):
Mahfud MD

Berita

Mahfud MD Dilukiskan sebagai Hakim Bao di Zaman Dinasti Song
Ustadz Aa Reza

Tokoh

Aa Reza – Ustadz Biker
Laksamana

Berita

DI BALIK REFORMASI 1998: Detak Detik Sumbu Bom Waktu (IV):
Mayangsari

Esai

INSTAGRACE: Keseharian Cinta Bambang Trihatmojo dan Mayangsari
Laksamana Sukardi

Berita

DI BALIK REFORMASI 1998: Berpikir Merdeka dan Independen