Home / Berita

Selasa, 23 November 2021 - 16:02 WIB

Sekutu Presiden Duterte, Pastor Quiboloy Tersangka Perdagangan Seks Perempuan di Bawah Umur!

Presiden Duterte dan sekulunya Apollo Quiboloy

Presiden Duterte dan sekulunya Apollo Quiboloy

DeFACTO.id – Pendiri sebuah gereja yang berbasis di Filipina, Apollo Quiboloy, 71 tahun, menghadapi banyak tuduhan penipuan, perdagangan seks dan pencucian uang. Selain Quiboloy yang mengepalai gereja besar Kerajaan Yesus Kristus, Nama Di Atas Setiap Nama, Departemen Kehakiman AS juga menyebut dua dari administrator puncaknya, Helen Panilag dan Teresita Tolibas, juga terlibat.

Quiboloy, yang menyebut dirinya”Anak Tuhan yang Ditunjuk, juga menjalankan yayasan nirlaba di California, The Children’s Joy Foundation, yang menggunakan sumbangan untuk mendanai gaya hidup mewahnya. Dengan perkiraan enam juta anggota di seluruh dunia,  Quiboloy didakwa oleh otoritas AS atas dugaan menjalankan jaringan perdagangan seks dan memaksa gadis-gadis di bawah umur untuk berhubungan seks dengannya.

Baca Juga  IUP yang Ditandatangani Mardani H Maming Tidak Dipersoalkan dalam Putusan

Mereka mengatakan Quiboloy dan para administratornya merekrut gadis-gadis dan wanita antara usia 12 dan 25, dan menyebut mereka “pastoral.”

Para pastoral ditugaskan untuk membersihkan tempat tinggal Quiboloy, menyiapkan makanannya, memberinya pijatan, dan bepergian bersamanya ke seluruh dunia, termasuk ke tempat tinggalnya di Hawaii, Las Vegas, dan California.

Mereka juga dipaksa berhubungan seks dengan Quiboloy, yang dia dan para administratornya sebut sebagai “tugas malam”, di bawah ancaman kekerasan fisik dan verbal. Jika mereka menolak, korban di bawah umur diberitahu bahwa mereka memiliki iblis di dalamnya dan mempertaruhkan hukuman abadi.

Quiboloy dan administratornya mengatakan kepada para korban bahwa “tugas malam” adalah “kehendak Tuhan” dan hak istimewa dan merupakan kesempatan bagi gadis itu untuk membuktikan komitmennya pada Quiboloy, kata pihak berwenang AS.

Baca Juga  Rochy Putiray Latih Tim Sepakbola Wartawan DKI Jakarta

Jaksa menambahkan bahwa Quiboloy akan memberi hadiah kepada para pastoral dengan perjalanan ke Disneyland, penerbangan jet pribadi, penggunaan telepon seluler, dan tunjangan tahunan yang disebut “honorarium.”

Pihak berwenang AS juga menuduh Quiboloy secara curang mengamankan visa bagi pekerja gereja dengan alasan palsu bahwa mereka memasuki AS untuk berpartisipasi dalam konser dan kegiatan keagamaan terkait gereja.

Sebaliknya mereka diberi pekerjaan meminta uang tunai untuk organisasi Quiboloy, kata jaksa, dan kadang-kadang dipaksa menikah palsu dengan pekerja lain yang memperoleh kewarganegaraan AS.

Quiboloy, sekutu dekat dan teman Presiden Filipina Rodrigo Duterte, diyakini tinggal di Davao, Filipina.

Duterte, 76, memperlakukan Quiboloy sebagai penasihat spiritual, dan memintanya pada bulan Juni untuk menebus jiwanya dari iblis, lapor outlet lokal The Inquirer, sehingga dia bisa “menggadaikan” itu untuk memerangi kejahatan dalam perangnya melawan narkoba.

Baca Juga  Ditunggu Kesungguhan Polresta Malang Tuntaskan Kasus Pencabulan dan Penganiayaan Remaja Putri Penghuni Panti Asuhan

Menurut The Inquirer, seorang perwakilan Duterte mengatakan pemimpin itu akan segera berbicara tentang kontroversi seputar Quiboloy. Tapi tidak menentukan kapan ini akan terjadi.

“Pemerintah terus berupaya melawan perdagangan manusia secara umum khususnya perdagangan seks,” tambah juru bicara itu.

Masa jabatan kepresidenan Duterte selama enam tahun berakhir pada 2022, dan pemimpin itu mengatakan dia tidak akan mencalonkan diri lagi. Sebaliknya, dia membuat pengumuman menit terakhir pada hari Senin bahwa dia berencana untuk mencalonkan diri sebagai senator pada Mei mendatang.* Zen Sebastian

Share :

Baca Juga

Berita

Siap-siap, Hoverbike Sebentar Lagi Meluncur
Raja Asdi

Berita

Bamsoet Dorong Inpres Tentang Pembangunan Monumen Nasional Bela Negara

Berita

Skandal-Skandal Golden Globes Yang Tak Termaafkan

Berita

Airlangga Hartarto : Indonesia dan PEA Sepakat Tingkatkan Perdagangan

Berita

IUP yang Ditandatangani Mardani H Maming Tidak Dipersoalkan dalam Putusan
Laksamana

Berita

DI BALIK REFORMASI 1998: Malapraktek Perbankan Indonesia

Berita

Breaking News! 5 Orang Tewas dan 40 Cedera Saat Sebuah SUV Melaju Kecang Menabraki Orang Yang Sedang Pawai Natal di Wisconsin
Pasar Pundensari

Berita

Pundensari, Pasar Wisata Kuliner Bernuansa Tradisi di Kabupaten Madiun