Home / Historia

Selasa, 16 November 2021 - 18:57 WIB

Mengenal Husein Sastranegara, Mantan Kapolsek Yang Gugur Saat Uji Terbang

DeFacto.id – Pagi itu memang bukan hari biasa di lanud Maguwo Jogjakarta. Hari beranjak siang saat pilot Mayor Oedara Raden Rahmat Husein Sastranegara mulai memeriksa pesawat Cukiu yang nanti akan digunakan untuk membawa orang penting, Perdana Menteri Sutan Syahrir.

Hari itu 26 September 1946, sebenarnya jadwal tes flight untuk pesawat Cukiu adalah jam 08.00 pagi hari, namun entah mengapa teknisi pesawat meminta tunda sampai siang untuk jadwal uji terbang itu.

Pesawat Cukiu adalah pesawat terbang sisa pendudukan Jepang yang diperbaiki oleh para tehnisi Indonesia, hingga layak digunakan.

Baca Juga  TILL DEATH DO (NOT) PART US
Mengenal Pesawat Latih Cukiu Sejarah Alutsista TNI Angkatan Udara
Pesawat Cukiu, peninggalan Jepang.

Sebagai pilot yang senior Mayor Udara Raden Rahmat Husein Sastranegara setuju saja atas permintaan teknisi darat pesawat itu. Ia tersenyum sambil kembali ke balik hanggar untuk ngopi.

Saat siang tehnisi pesawat melapor bahwa pesawat bekas Jepang itu siap untuk uji terbang, dan pilot Mayor Udara Raden Rahmat Husein Sastranegara serta kepala mekanik Rukidi segera menaiki pesawat Cukiu.

Saat tinggal landas dan beberapa kali melakukan manuver penerbangan lancar cuaca pun mendukung karena cerah.

Tiba tiba dari atas terdengar suara mesin pesawat mati hidup dan batuk-batuk! Lalu pesawat mulai kehilangan daya angkat sebelum akhirnya terjun bebas menghujam tanah!

Baca Juga  Kisah Petualangan Hermann Goering, Tangan Kanan Hitler Yang Flamboyan

Terdengar suara benturan keras ketika ,pesawat menghantam tanah. Cukiu hancur berkeping-keping  tepat di Gowongan Lor Jogyakarta, kedua awaknya gugur seketika.

Raden Rahmat Husein Sastranegara meninggalkan seorang istri Ny. Koriyati Mangkuratmaja dengan tiga putera yang masih balita. Teknisi Rukidi, yang menyertai juga gugur.

Jarang orang tahu, Raden Rahmat Husein Sastranegara adalah satu dari 5 orang penerbang pribumi pertama yang menerima brevet Wing Terbang pada tahun 1939.

Wing itu diperoleh setelah mengikuti pendidikan Sekolah Terbang Militer didikan Belanda di Kalijati Subang. Empat orang lainnya adalah Ignatius Adisutjipto , Sambodja Hurip, Sulistiyo dan Sujono.

Baca Juga  Ke Mana Roda (Pengusutan) Formula E Akan Menggelinding?

Saat tahun 1941 karena tak bisa meneruskan ke sekolah terbang lanjutan di bandung, Raden Rahmat Husein Sastranegara malah mengambil sekolah polisi di Sukabumi dan sempat menjadi kepala Polisi di Sukanegara Cianjur sampai masa kemerdekaan.

Pak Suryadi Suryadarma lah yang kembali memanggil beliau untuk kembali ke angkasa, untuk membantu pendirian BKR Djawatan Oedara.

Nama Raden Rahmat Husein Sastranegara, saat ini diabadikan menjadi nama Bandara Internasional Husein Sastranegara & Pangkalan Udara Husein Sastranegara, Bandung.

Sumber: buku sejarah TNI AU

Beny Rusmawan

Share :

Baca Juga

Historia

Berpulangnya Jendral Oerip, Peletak Dasar TNI Profesional

Historia

Lagu What a Wonderful World, Louis Amstrong Penyanyinya Tak Bisa Hadir Saat Diberi Penghargaan.

Historia

Frederick Fleet, Pelaut Yang Pertama Melihat Gunung Es, Sebelum Menabrak Titanic.

Historia

Memahami film ‘Greyhound’ Dari Sisi Sejarah

Historia

Gustav, Meriam Penghancur Benteng.

Historia

Foto: Pertama Kali Pisang Masuk Norwegia!

Historia

TILL DEATH DO (NOT) PART US

Historia

Hari ini, 79 tahun silam, AL Perancis Hancurkan Sendiri Kapal-kapal Perangnya