Home / Historia

Selasa, 16 November 2021 - 18:57 WIB

Mengenal Husein Sastranegara, Mantan Kapolsek Yang Gugur Saat Uji Terbang

DeFacto.id – Pagi itu memang bukan hari biasa di lanud Maguwo Jogjakarta. Hari beranjak siang saat pilot Mayor Oedara Raden Rahmat Husein Sastranegara mulai memeriksa pesawat Cukiu yang nanti akan digunakan untuk membawa orang penting, Perdana Menteri Sutan Syahrir.

Hari itu 26 September 1946, sebenarnya jadwal tes flight untuk pesawat Cukiu adalah jam 08.00 pagi hari, namun entah mengapa teknisi pesawat meminta tunda sampai siang untuk jadwal uji terbang itu.

Pesawat Cukiu adalah pesawat terbang sisa pendudukan Jepang yang diperbaiki oleh para tehnisi Indonesia, hingga layak digunakan.

Baca Juga  Maknyus, Rasa Asem asem di Warung Koko Tewel
Mengenal Pesawat Latih Cukiu Sejarah Alutsista TNI Angkatan Udara
Pesawat Cukiu, peninggalan Jepang.

Sebagai pilot yang senior Mayor Udara Raden Rahmat Husein Sastranegara setuju saja atas permintaan teknisi darat pesawat itu. Ia tersenyum sambil kembali ke balik hanggar untuk ngopi.

Saat siang tehnisi pesawat melapor bahwa pesawat bekas Jepang itu siap untuk uji terbang, dan pilot Mayor Udara Raden Rahmat Husein Sastranegara serta kepala mekanik Rukidi segera menaiki pesawat Cukiu.

Saat tinggal landas dan beberapa kali melakukan manuver penerbangan lancar cuaca pun mendukung karena cerah.

Tiba tiba dari atas terdengar suara mesin pesawat mati hidup dan batuk-batuk! Lalu pesawat mulai kehilangan daya angkat sebelum akhirnya terjun bebas menghujam tanah!

Baca Juga  Dampak Water World Forum, Perekonomian Nasional naik 0,374 Persen

Terdengar suara benturan keras ketika ,pesawat menghantam tanah. Cukiu hancur berkeping-keping  tepat di Gowongan Lor Jogyakarta, kedua awaknya gugur seketika.

Raden Rahmat Husein Sastranegara meninggalkan seorang istri Ny. Koriyati Mangkuratmaja dengan tiga putera yang masih balita. Teknisi Rukidi, yang menyertai juga gugur.

Jarang orang tahu, Raden Rahmat Husein Sastranegara adalah satu dari 5 orang penerbang pribumi pertama yang menerima brevet Wing Terbang pada tahun 1939.

Wing itu diperoleh setelah mengikuti pendidikan Sekolah Terbang Militer didikan Belanda di Kalijati Subang. Empat orang lainnya adalah Ignatius Adisutjipto , Sambodja Hurip, Sulistiyo dan Sujono.

Baca Juga  Asido Ingat Pesan Benny Panjaitan agar Meneruskan Panbers

Saat tahun 1941 karena tak bisa meneruskan ke sekolah terbang lanjutan di bandung, Raden Rahmat Husein Sastranegara malah mengambil sekolah polisi di Sukabumi dan sempat menjadi kepala Polisi di Sukanegara Cianjur sampai masa kemerdekaan.

Pak Suryadi Suryadarma lah yang kembali memanggil beliau untuk kembali ke angkasa, untuk membantu pendirian BKR Djawatan Oedara.

Nama Raden Rahmat Husein Sastranegara, saat ini diabadikan menjadi nama Bandara Internasional Husein Sastranegara & Pangkalan Udara Husein Sastranegara, Bandung.

Sumber: buku sejarah TNI AU

Beny Rusmawan

Share :

Baca Juga

Historia

Kisah Foto Ikon Saat PD 2 di Iwo Jima

Historia

Mengenang Andrew Higgins, Pembuat Perahu Hebat Untuk Mendaratkan Pasukan

Historia

Pablo Escobar, Riwayat Gembong Narkoba Kolombia

Historia

Dialog 2 orang jenius.
Laksamana

Berita

DI BALIK REFORMASI 1998: Detak Detik Sumbu Bom Waktu (IV):

Historia

Perangko Stauffenberg, Nilainya Unik. Mengapa Memakai Angka 20?

Historia

Perjalanan Panjang Kapal USS. Missouri, Sejak PD 2 Hingga Perang Teluk
Laksamana

Berita

DI BALIK REFORMASI 1998: Tergerus Proses Lobotomi