Home / Berita

Sabtu, 6 November 2021 - 00:18 WIB

LaNyalla : Pikiran dan Gagasan Bung Karno Tetap Abadi

deFACTO – Di Museum Agung Pancasila tersimpan pikiran dan gagasan Bung Karno yang tak pernah mati, meskipun Bung Karno telah wafat.

Bung Karno dan para pendiri bangsa yang lain tidak pernah punya pikiran negara ini menjadi negara kapitalis liberal.

“Sayangnya, Indonesia hari ini telah menjadi negara kapitalis liberal. Terutama sejak Amandemen 4 tahap Undang-Undang Dasar 1945 di tahun 1999 hingga 2002 yang lalu. Faktanya ada segelintir orang yang menguasai lebih dari separo kekayaan di negeri ini,” kata Ketua DPD RI, LaNyalla Mattalitti saat mengunjungi Museum Agung Pancasila di Jalan Pegangsaan Timur, Renon, Denpasar, Bali, Jumat (5/11/2021).

Baca Juga  UU Desa Direvisi, Majelis Perdamaian Desa Akan Dibentuk

Menurut LaNyalla,  sistem Ekonomi Pancasila yang menjadikan Koperasi sebagai Soko Guru Perekonomian Nasional telah ditinggalkan, berganti menjadi ekonomi pasar, yang menyerahkan beberapa cabang-cabang industri yang penting bagi hajat hidup orang banyak kepada mekanisme pasar dan swasta bahkan asing.

Baca Juga  Ketua DPD Dukung Penceramah Berwirausaha

Itulah sebabnya, tambah LaNyalla, mengapa ia berkeliling dan menyampaikan pentingnya anak bangsa menyadari bahwa nilai-nilai kebangsaan hari ini telah tergerus dan semakin jauh dari cita-cita para pendiri bangsa.

“Karena itu DPD RI memandang rencana Amandemen Konstitusi perubahan ke-5 harus menjadi momentum untuk melakukan koreksi atas wajah dan arah perjalanan bangsa ini,” tegas LaNyalla.

Tentu energi tersebut akan semakin
membesar, apabila pandangan DPD RI tersebut mendapat dukungan dari banyak lapisan masyarakat. Khususnya entitas-entitas civil society.

Baca Juga  Opini: Jokowi Akan Tentukan Lokasi Balapan, Formula E Kini Diambil Alih Pusat?

Pada kesempatan itu, LaNyalla juga menandatangani Prasasti Museum Agung Pancasila.

LaNyalla juga memuji pendiri dan pengelola Museum Agung Pancasila, Gus Marhaen, yang telah mendedikasikan waktu, tenaga, pikiran dan biaya untuk keberadaan dan eksistensi museum tersebut.
Menurutnya, museum merupakan cermin dan jati diri sebuah bangsa. Untuk itu, LaNyalla mendorong pemerintah untuk terus membudayakan mengunjungi museum dan perpustakaan. (*)

Share :

Baca Juga

Berita

Ketua DPD Nilai Presidential Treshold Lebih Banyak Mudaratnya

Berita

Ganjar Pranowo Jadi Presiden Kalau Mampu Naikan UMP 2021 di Jateng

Berita

Pam, Tommy dan Kisah Bagaimana Video Panas Itu Bisa Beredar

Berita

Aktor Komedi Rony Dozer Meninggal Dunia
wagiman deep

Berita

Wawancanda Wagiman Deep: Survei Capres yang Membagongkan
Chris Columbus

Berita

Sutradara Film Harry Potter Ingin Mengadaptasi “Harry Potter and the Cursed Child”

Berita

KPK Makin Fokus Dalami Formula E, yang Memperkaya Diri Bakal Jantungan

Berita

Breaking News! Video: Gunung Semeru Meletus