Home / Berita

Selasa, 30 November 2021 - 12:09 WIB

Ketua DPRD DKI, Prasetyo Edy Marsudi, Keluhkan Soal Sumur Resapan di DKI. Ia Menyindir, “Sering-Seringlah Turun ke Lapangan”. Siapa Yang Dimaksud?

DeFacto.id – Menanggapi keluhan masyarakat banyaknya jalan rusak dan bergelombang karena dibuat sumur resapan oleh Pemrov DKI Jakarta, Ketua DPRD DKI mencuit dalam akun twitternya:

“Siang tadi saat melintasi Kawasan Aditiawarman, saya melihat langsung pengerjaan sumur resapan yang dinilai efektif oleh Pemprov

@DKIJakarta, sebagai salah satu upaya penanggulangan banjir di ibukota yang merusak, mengambil sebagian ruang badan pada jalan dan menghambat pengguna lalu lintas”

Image

Lalu disusul:

Menurut saya sumur resapan yang didisain untuk memasukkan hujan ke dalam tanah, mempercepat surutnya genangan saat hujan besar dan sebagai upaya cadangan air tanah tetap terjaga saat musim kemarau ini tidak efektif sama sekali diterapkan di ibu kota dan jelas sangat merugikan”

“banyak pengguna jalan karena jalanan menjadi bergelombang, berbeda tinggi, bahkan beberapa waktu lalu kita semua mendengar kalau ada sumur resapan yang baru dibangun tapi langsung jebol

Image

“Maka dari itu pada saat Rapat Banggar Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah DKI Jakarta 2022 minggu lalu juga saya menekankan kembali efektivitas terhadap sumur resapan tersebut dan berakhir dengan pengurangan dari semula Rp322 miliar berkurang menjadi Rp120 miliar.”

“Pesan saya sering-seringlah turun ke lapangan untuk melihat langsung tingkat efektivitas pengendalian banjir di ibu kota. Ingat permasalahan banyak bukan di atas meja, tapi dilapangan”.

Warganet riuh menanggapi. Ada yang mengkritisi soal para pekerja yang menggali sumur yang tidak memakai baju pengaman ‘safety first, “bagaimana kalau terjadi kecelakaan? Kok seperti borongan rumahan aja tukang gali nya atau pemasangan sumurnya?” tulis aku Sobat Mido.

Baca Juga  DI BALIK REFORMASI 1998: Mei 1998 Game Over (VI)

ngerusak tata ruang kota secara kompleks dan membuat masalah baru di segala aspek, selain itu penghamburan biaya karena merusak fondasi jalan” cuitCitytown.

Baca Juga  Via Dolorosa
Warga juga menulis komen dan mengirimkan foto, diantaranya sumur resapan yang potensial hanya menjadi sarang nyamuk.

Permasalah yang dihadapi ibukota memang sangat banyak, apalagi menghadapi musim hujan. Banjir bisa datang kapan saja. Pemimpin mesti sering turun ke lapangan, untuk melihat lebih dekat permasalahan yang terjadi.

Baca Juga  Tegar Putuhena SH: Perjuangan Nirina Zubir Melawan Mafia Tanah Masih Panjang

Untuk itu Edy Pras, demikian ia biasa dipanggil, menyentil “Ingat permasalahan banyak bukan di atas meja, tapi dilapangan” *Gun

Share :

Baca Juga

Berita

Ahmad Nurcholish : Tidak Ada Larangan Menikah Beda Agama!

Berita

Peluncuran BLU Expo 2021 di Istora Senayan

Berita

Tokoh Masyarakat Sunda Akan Gelar Acara Maklumat Sunda

Berita

Polisi Sita Ribuan Konten Porno dan 600 GB Adegan Tak Senonoh di Hard Disk Milik Siskaeee

Berita

Wah, Uni Emirat Arab Borong 80 Pesawat Rafale!

Berita

Patty Jenkins Mundur Sebagai Sutradara Cleopatra Versi Gal Gadot

Berita

Harta Capres Cawapres

Berita

Tim Jelajah Kebangsaan Wartawan Sudah Sampai Lampung