Home / Berita / Tokoh

Sabtu, 13 November 2021 - 12:25 WIB

Kenapa Fahri Hamzah Semakin Getol Kritik DPR dan Parpol

Fahri Hamzah mengapak kayu bakar sat mudik

Fahri Hamzah mengapak kayu bakar sat mudik

Foto-foto instagram @fahrihamzah

DeFACTO.id – Semasa menjabat Wakil Ketua DPR RI, Fahri Hamzah dikenal vokal, keras dan tajam dalam mengkritisi pemerintah. Meskipun kritiknya mengedepankan gagasan dan buah pikiran, ia tak luput dari sebutan tukang nyinyir, memendam kebencian dan stigma negatif lain dari lawan politik dan pendukung yang ia kritisi. Tapi, nyali aktivis1998 ini tidak gentar.

Fahri Hamzah dan Anis Matta Ketua Umum Partai Gelora Indonesia

Puncaknya, Fahri berseteru dengan elite politik PKS, partai tempatnya berpijak. Tahun 2018, Fahri dipecat dari PKS dan diminta mundur sebagai Wakil Ketua DPR RI. Perseteruan itu berlanjut di pengadilan sebelum akhirnya Fahri memilih mendirikan Partai Gelora Indonesia bersama Anis Matta. Fahri Hamzah menjadi Wakil Ketua Umum Partai Gelora Indonisia dan ketua umumnya Anis Matta.

Baca Juga  WN Timteng Penyiram Isteri Dengan Air Keras Hingga Tewas Sudah Ditangkap, Netizen Salahkan Wisata Halal

Sejak tak lagi duduk di DPR RI, Fahri Hamzah terbilang jarang tampil di depan umum. Gagasan dan kritik tajamnya hanya diungkapkan di Twitter.

Entah karena memendam dendam politik, mengampanyekan Partai Gelora atau lantaran tidak tahan terlalu lama berdiam diri, belakangan ini gagasan dan kritik tajam Fahri Hamzah kembali bermunculan di media dan akun Twitter dan Instagram miliknya. Menarik disimak kenapa sasaran kritiknya lebih sering tertuju pada DPR RI dan partai politik. Misalnya seperti petikan tulisannya di intagramnya pekan ini. 

Baca Juga  Varian Baru Covid-19 Merebak di Afrika, Ketua DPD RI Minta Segera Tutup Pintu untuk Negara Teridentifikasi
Fahri Hamzah

Parpol dan Daulat Rakyat

Kita harus terbiasa dengan tradisi “Kedaulatan Rakyat”. Rakyat yang memutuskan. Mau pakai partai apapun kalau rakyat gak pilih ya gak jadi. Cara ini membuat kita jernih melihat parpol. Bahwa wakil rakyat bukan perkakas parpol. Wakil rakyat adalah instrumen rakyat.

Partai harusnya kembali sebagai lembaga pemikiran. Semakin berpikir semakin baik bagi rakyat. Kalau parpol hanya jadi operator memang ia bisa memberi sembako tapi gak bisa cari jalan keluar bagi bangsa. Bukan berarti gak boleh baksos tapi baksos utama parpol adalah baksos ide.

Dalam kasus saya melawan pimpinan parpol yang lalu, mereka tidak tahu cara memelihara perbedaan yang ada. Makanya saya disuruh mundur. Waktu saya tanya, “Salah saya apa?” Jawabanya, “Tidak ada!”.

Baca Juga  IN MEMORIAM VERAWATY (1 Oktober 1957-21 November 2021)

Jadi konsep “elected official” atau jabatan karena pilihan rakyat jangan mudah dirampas. Wakil rakyat atau semua jabatan yang dipilih rakyat (elected official) harus dijaga supaya tetap menjadi alat rakyat dalam menjalankn roda negara.

Partai politik harus tau diri dan tau batasnya. Parpol tidak bisa ambil alih pejabat terpilih menjadi harta benda partai politik. Ini adalah poin-poin diantara akar krisis politik di negeri kita.

Kekecewaan rakyat pasti berdasar. Partai politik harus berbenah sebab mereka adalah tulang punggung demokrasi kita. Kita juga jangan sinis pada parpol apalagi kalau mau berbenah diri. Parpol itu inti.* Zen Bastian

Share :

Baca Juga

Berita

Ketua MPR dan Pembalap Sean Gelael Mengalami Kecelakaan Saat Balapan
AIRLANGGA HARTARTO

Berita

Airlangga Hartarto Dampingi Presiden Jokowi Resmikan Bendungan Karalloe

Berita

Corona Bisa Tamat. Pfizer Ciptakan Pil Baru Untuk Penderita Covid

Berita

Sisik Melik Biaya Komitmen Ajang Balap

Berita

Sejumlah Perwakilan Masyarakat Daerah Temui Ganjar Pranowo Saat Ulang Tahun ke-53

Berita

Meskipun Turun Hujan Warga Citamiang Antusias Datangi Baksos HaloPuan

Berita

Video: Kebakaran Hebat di Pelabuhan Tegal

Berita

IPW Minta Presiden Tegur Kapolri