Home / Tokoh

Senin, 10 Januari 2022 - 14:22 WIB

Kami Mengacu Kepada Para Wali, Bukan ke Arab Saudi

Defacto – Setiap tahun, bukan pemandangan aneh jika perayaan Natal umat Kristen di gereja-gereja dijaga oleh anggota Banser (Barisan Ansor Serbaguna). Banser adalah organisasi massa di bawah Nahdatul Ulama.

Partisipasi Banser dalam perayaan Natal umat Kristiani, merupakan implementasi toleransi dan pemahaman atas keragaman umat manusia, khususnya di Indonesia, yang telah dijalani oleh NU sejak dahulu.

“Acuan NU adalah para wali yang ada di Indonesia, bukan ke Arab Saudi. Kita memiliki budaya yang lebih besar, lebih luhur,” kata Uki Marzuki atau biasa dipanggil Kang UKI, Ketua Yayasan Amal Al Biruni Cirebon, yang memiliki SMK dan perguruan tinggi dakwah di Cirebon, saat berbincang-bincang dengan defacto.id di sebuah tempat di Semarang, beberapa waktu lalu.

Baca Juga  Seragam Hitam Pengawal VVIP, Siapa Yang Pertama Memakainya?

Menurut Kang Uki, sebagai nahdliyin (warga NU), dirinya dan semua warga NU lainnya sejak kecil kita sudah diajari tentang menghargai sesama kita  Nusantara.

Uki memaparkan, Wali Songo sudah mengajarkan ajaran toleransi yang luar biasa. Satu contoh di Cirebon. Sunan Gunung Jati pada masanya menikah dengan Ratu Ong Tien yang berasal dari dari Tiongkok.

Baca Juga  DI BALIK REFORMASI 1998: Metastase Budidaya KKN

Kemudian di Cirebon itu ada satu Kecamatan nambahnya Kecamatan Jamblang yang terkenal dengan kuliner nasi jamblangnya,  ada satu rumah ibadah orang Konghucu (Klenteng) yang salah satu saka (tiang) klenteng itu  diambil dari salah satu masjid Sang Cipta Rasa,  masjid yang ada di depan kraton Cirebon.

“Kanjeng Sunan Gunung Jati sudah mengajarkan toleransi sangat luar biasa, sehingga saka tempat ibadah klenteng itu diambilkan dari saka masjid sang Cipta Rasa.

“Lalu kenapa soto Kudus itu tidak memakai daging sapi, tapi daging kerbau, karena Sunan Kudus meminta agar masyarakat tidak memotong sapi, karena di situ banyak orang Hindu. Sapi adalah hewan yang dianggap suci oleh orang Hindu.

Baca Juga  "Dijebak" untuk Menyaksikan Pelantikan Plt. Ketua PARFI Jabar (Bagian I)

NU sangat menghargai budaya dan keragaman yang ada di Nusantara ini.
“Kita punya budaya yang saling menghargai toleransi, dengan konsep-konsep di mana kita berada sehingga bisa menerima semua perbedaan yang ada.  Bhinneka Tunggal Ika.  Kita bukan saudara seagama,  seiman, tetapi kita saudara sebangsa dan setanah air,” katanya.

(MB)

Share :

Baca Juga

Tokoh

Cak Imin Sudah Mulai Menapak dari Sabang
Laksamana

Berita

DI BALIK REFORMASI 1998: Malapraktek Perbankan Indonesia

Historia

Pablo Escobar, Riwayat Gembong Narkoba Kolombia
Laksamana Sukardi

Berita

DI BALIK REFORMASI 1998: Detak Detik Sumbu Bom Waktu (I)

Tokoh

FX Rudyatmo : Kalau Mau Dapat Ganjaran yang Baik Pilihlah Ganjar Pranowo!
puan maharani

Berita

Ziarah Sunyi Puan Maharani di Makam Sang Ayah di TMP Kalibata
Laksamana

Berita

Perang Dunia Maya: Cyber War´┐╝
Ustadz Aa Reza

Tokoh

Aa Reza – Ustadz Biker