Home / Esai / Wisata & Budaya

Kamis, 3 Februari 2022 - 06:50 WIB

Jalak Lawu, Tutup Gebyar Literasi 2022 Magetan

Tari massal Jalak Lawu

Tari massal Jalak Lawu

Oleh SANTOSO

UPAYA  Bupati Magetan Suprawoto dalam membuat Kabupaten Magetan sebagai Kabupaten Literasi, memang tidak tanggung-tanggung. Selain membentuk Bunda Baca  dan bunda genre di setiap kecamatan, pun mendorong dunia pendidikan, baik guru maupun muridnya untuk menulis dan menerbitkan buku.

Hari  Kamis, 27 Januari, bunda baca  tingkat kecamatan pun dilantik oleh  Bunda Baca Kabupaten Magetan, Ny. Titik Suprawoto di Graha Literasi Magetan. Graha Literasi  bangunanya sangat representatif. Terletak di  Plaosan, jalur utama menuju daerah wisata Sarangan. Ada hall, ada ruang pameran buku.

Dalam acara  Gebyar Literasi Magetan 2022 yang terselenggara sejak 24 – 27 Januari itu, diisi berbagai kegiatan. Di hari terakhir ditampilkan tari masal Jalak Lawu yang diikuti 200 peserta dari 39 SMP Negeri di  Magetan.  Penampilan di halaman Graha Literasi itu semarak. Sayangnya bagi undangan  yang ada di hall tidak bisa menyaksikan. karena tidak direlay dalam gedung.

Baca Juga  DI BALIK REFORMASI 1998: Detak Detik Sumbu Bom Waktu (III):

‘’Sayang, mestinya bisa ditayangkan di dalam gedung ini, jadi kami yang di dalam bisa ikut menyaksikan,’’ komentar Hery Wasana, Staf Ahlli Wali Kota Madiun merangkap jabatan sebagai Plt Kearsipan dan Perpustakaan Kota Madiun yang hadir dalam acara itu.

Hari pertama, Gebyar PAUD. Acara ini  memamerkan berbagai karya lukis anak-anak PAUD yang ada di Kabupaten Magetan. Di hari kedua kompetisi menulis siswa tingkat sekolah dasar hingga sekolah menengah atas se-Kabupaten Magetan. Serta, bazar buku dari berbagai penerbit buku.

Bahkan juga diterbitkan buku ‘’Mutiara Lereng Lawu’’ yang pada hari terakhir kemarin dirilis. Buku itu berisi sejarah masing-masing desa di seluruh kabupaten. Sayang Bupati Suprawoto batal hadir karena ada acara  mendadak.

Baca Juga  Aplikasi Tlusure, Dirancang untuk Tingkatkan Kenyamanan Berwisata di Tanah Air

DI PAMERAN BUKU ITU, ada yang menarik perhatian. Di meja depan ada tulisan PAUD. Di atas meja itu berjentrek-jentrek buku, yang ternyata merupakan buku  kumpulan karya anak-anak PAUD. Bahkan di seberang juga ada buku kumpulan anak Taman Kanak-Kanak.

Rasanya baru kali ini begitu banyak buku yang diterbitkan di kalangan PAUD dan TK. ‘’Semua ini kami kumpulkan dari setiap PAUD yang ada di Kabupaten Magetan,’’ kata Bu Siti Romlah, ketua HIMPAUDI (Himpunan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Anak Usia Dini Indonesia) Kabupaten  Magetan.

Jangan kaget. Dari tahun 2018 sampai saat ini sudah 750 buku diterbitkan. ‘’Yah selama itu kami sudah menerbitkan 750 judul buku,’’ ungkap Bu Sumini, Ketua IGTKI (Ikatan Guru Taman Kanak-Kanak Indonesia) Kabupaten Magetan.

Baca Juga  DeFACTO Dahulu Tabloid Sekarang Online

Belum lagi yang masih berupa draft. Draft yang berupa hasil digital print itu pun dijilid dengan menggunakn kawat  spiral. ‘’Jadi ini nanti yang kami kirim ke penerbit,’’ kata Siti Romlah,  dari Yayasan Pendidikan As Salam ini.

Menurut Siti, dengan karyanya dibukukan, akan semakin mendorong anak-akan untuk berkreasi.

Dorongan Mbah Woto, panggilan akrab Bupati Sumarwoto, tak hanya  mendapat apresiasi kalangan pendidikan. Termasuk juga dari pemerintahan desa dengan menerbitkan judul buku ‘’Mutiara Lereng Lawu.’’

Selain dapat kunjungan dari Duta Baca Indonesia, juga talk show siswa bersama penulis buku ‘’Balada Si Roy’’,  Gol A Gong.*

Share :

Baca Juga

Laksamana

Berita

DI BALIK REFORMASI 1998: Proses Menentukan Kualitas
Laksamana

Berita

Perang Dunia Maya: Cyber War

Wisata & Budaya

Festival Domba, Siasat Cantik Warga Kaki Gunung Sumbing Tingkatkan Ekonomi
Laksamana Sukardi

Berita

DI BALIK REFORMASI 1998: Mei 1998 Game Over (VI)
Merak

Berita

Penangkaran Merak di Gemarang, Kabupaten Madiun
Subang

Esai

Kawal Kasus Jalan Cagak Subang, Sejarah Akan Berulang?
Kyai Mursyed

Berita

Dewi Kwan Im di Rumah Religi Unik Kyai Mursyed, Bulakrejo, Madiun
TEATER KOMA

Berita

Empat Sutradara Wanita Teater Koma Pentas di Sanggar