Home / Berita

Senin, 17 Januari 2022 - 16:20 WIB

Jakarta Harus Tentukan New Positioning Jika Ibukota Pindah

Defacto – Jakarta harus segera mempersiapkan diri jika pemindahan Ibu Kota Negara (IKN) terealisasi. Menurutnya nasib Jakarta harus diputuskan secara terbuka dan matang, baik dari sisi aset maupun new positioning.

Jika Jakarta mau jadi kota pusat keuangan, Hong Kong, Singapura dan Tokyo bisa menjadi acuan. Atau kota budaya, seperti Berlin, Copenhagen, Stockholm. Pilihan lainnya adalah menjadi kota global baru, seperti Boston,  Chicago, Madrid, Milan, dan Toronto. Dan masih banyak pilihan lainnya.

Hal itu disampaikan Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, secara virtual dalam Seminar Nasional Masa Depan Jakarta Pasca Perpindahan Ibu Kota Negara, yang merupakan rangkaian kegiatan Pelantikan Majelis Rayon Korps Alumni HMI Periode 2021-2026,  di Universitas Negeri Jakarta, Sabtu (15/1/2022).

Baca Juga  Saksi Akui Sistem di Kemenkumham Sempat Menolak Pendaftaran PARFI

“Jakarta harus memilih mau menjadi kota kelas dunia yang seperti apa? Karena secara teori, kita tidak bisa melayani semua. Karena melayani semua, sama dengan tidak melayani siapapun. Makanya tentukan mau menjadi kota kelas dunia seperti apa?” ucap dia.

Semua pilihan tersebut, lanjutnya, memiliki diferensiasi masing-masing. Sehingga sejak awal, Jakarta harus menentukan kota kelas dunia seperti apa dengan keunggulan kompetitif serta komparatif apa yang akan dimaksimalkan.

Baca Juga  Aplikasi Tlusure, Dirancang untuk Tingkatkan Kenyamanan Berwisata di Tanah Air

“Selain pilihan yang diikuti pembeda dari masing-masing kota, terdapat pula benchmark yang sama dan berlaku untuk semua kota kelas dunia. Yaitu prasyarat standar yang harus dimiliki dan terdapat di kota kelas dunia,” tegasnya.

Prasyarat standar itu di antaranya, kestabilan politik dan pertumbuhan ekonomi yang terukur dan berkesinambungan. Selain itu, kota kelas dunia mutlak dikelola dengan pemerintahan yang bersih, transparan dan patuh hukum. 

“Lalu harus ada peraturan yang menunjang pelayanan publik dengan sangat baik. Termasuk pelayanan transportasi publik yang nyaman dan aman. Dan selain dilengkapi infrastruktur modern, yang tak kalah penting, harus bebas banjir,” tukas LaNyalla.

Baca Juga  Skandal-Skandal Golden Globes Yang Tak Termaafkan

“Terakhir adalah kualitas Sumber Daya Manusia di Jakarta juga harus meningkat sesuai standar SDM kota kelas dunia,” imbuhnya.

LaNyalla juga memberi beberapa catatan terkait rencana pemindahan IKN. Yakni soal isu penganggaran dalam membiayai proyek, akomodasi partisipasi masyarakat lokal dalam pembangunan IKN dan pengendalian pembangunan dan dampak lingkungan yang  bisa ditimbulkan. agustina

Foto: Jakarta (dreamtimes.com)

Share :

Baca Juga

Berita

Pengamat Nilai KPK Giring Opini dalam Kasus Mardani H. Maming

Berita

PWMOI Desak BPK Audit Dana Hibah BUMN Ke PWI

Berita

IN MEMORIAM VERAWATY (1 Oktober 1957-21 November 2021)
Nirina Zubir

Berita

Tegar Putuhena SH: Perjuangan Nirina Zubir Melawan Mafia Tanah Masih Panjang
Laksamana

Berita

DI BALIK REFORMASI 1998: Detak Detik Sumbu Bom Waktu V

Berita

Polres Bandara Justru Jadi Korban Kasus Keributan Anggota DPR Arteria Dahlan dan “Anak Jenderal”

Berita

Leane Suniar Susul Verawaty Fajrin

Berita

Ganjar Pranowo Tetap Unggul Dalam Survey