Home / Berita

Rabu, 10 November 2021 - 18:04 WIB

H. Usmar Ismail Bapak yang Selalu Punya Waktu untuk Keluarga

deFACTO – Almarhum H. Usmar Ismail adalah seorang ayah yang baik di mata anak-anaknya.  Di tengah kesibukannya yang sangat padat sebagai sineas dan wartawan, dia selalu menyempatkan berkumpul dengan keluarganya.

“Setiap tahun beliau pasti mengajak kami keliling Jawa. Sebelum tahun 1965. Mungkin beliau sekalian mencari inspirasi atau lokasi syuting. Bahkan kalau beliau mau menulis skenario di villa kami di Cipayung, kami selalu diajak. Setelah dua sampai tiga hari kami pulang, beliau meneruskan menulis,” kata puteri almarhum Hedi Hermia Usmar Ismail di PPHUI Jakarta, Rabu (10/11) siang.

Baca Juga  Mini Seri "The Beatles: Get Back", Misteri Bubarnya The Beatles
H. Djonny Syafruddin, S.H.

Pagi harinya Presiden RI Joko Widodo menetapkan gelar Pahlawan Nasional kepada Usmar Ismail dan
tiga tokoh bangsa lainnya.

Pemberian gelar Pahlawan Nasional dilakukan lewat upacara di Istana Negara, Jakarta.

Hedi yang hadir di istana negara mengatakan sangat bersyukur atas penetapan ayahnya sebagai Pahlawan Nasional.

Terkiat pemberian gelar Pahlawam Nasional, Pengurus Pusat Perfilman H. Usmar Ismail (PPHUI) dan sejumlah tokoh perfilman nasional, Rabu (10/11/2021) mengadakan acara Refleksi dan Syukuran atas ditetapkannya almarhum H. Usmar Ismail menjadi Pahlawan Nasional.

Baca Juga  Tambang Pasir Meresahkan, Masyarakat Kali Progo Lapor ke DPD RI DIY

Acara syukuran yang berlangsung di lobi PPHUI berlangsung sederhana, dihadiri oleh kalangan insan film terbatas. Di antaramya Ketua GPBSI Djonny Syafruddin, SH, aktor Slamet Rahardjo, Ketua LSG Romi Fibri, pemilik PT. Inter Studio Rudy Sanjoto, produser film Ody Mulya Hidayat, dan Ketua Sinematek Akhlis Suryapati dan lain-lain.

Hadir pula dua orang anak almarhum H. Usmar Ismail, Nuruddin dan Hedi Usmar Ismail.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang juga diundang dalam acara tersebut batal hadir. Anies hanya diwakili oleh Kepala Dinas Sosial Premi Lasari.

Baca Juga  Yoko Ono Menolak Jadi Penyebab Bubarnya The Beatles

Ketua GPBSI Djonny Syafruddin mengatakan,  ditetapkannya Usmar Ismail sebagai Pahlawan Nasional merupakan tonggak penting sejarah baru bagi perfilman nasional. Tonggak pertama adalah ketika Bung  Karno mengundang Parfi tahun 50-an.

“Yang terpenting sekarang adalah bagaimana menyatukan orang film agar tetap kompak. Tantanganya ke depan adalah pasar global dan teknologi yang semakin canggih. Jadi kita harus bersatu,” kata Djonny. man

Share :

Baca Juga

Berita

Pemerintah Ingin Wujudkan Pemerataan Pembangunan Pariwisata dan Ekonomi
Lima Perupa

Berita

Pameran Lukisan Datan Gingsir Sewu Warsa di Madiun Berakhir
THE EOCK

Berita

Dwayne “The Rock” Johnson Melakukan Hal yang Lebih Baik

Berita

Ada 5 Kesalahan yang Membuat Indonesia Sulit Maju.
FAHRI HAMZAH

Berita

Fahri Hamzah: Oposisi di DPR Mati Gaya Padahal Skandal demi Skandal Terjadi
Mbak Mia

Berita

Wonder Woman di Kota Madiun Masa Pandemi

Berita

Dari Pagaralam ke Kontes Kecantikan Putri Indonesia

Berita

Tersangka Notaris Ina Rosaina Ditangkap Polisi, Terlibat Mafia Tanah Artis Nirina Zubir