Home / Berita

Jumat, 21 Januari 2022 - 07:46 WIB

Dari Menggelandang sampai Mendirikan Panti Lansia di Jetis, Ponorogo

Panti Dhuafa Lansia

Panti Dhuafa Lansia

DeFACTO.id – Kehidupan ini memang aneh. Bagaimana tidak? Berangkat dari seorang gelandangan dan pemulung, dalam perjalanan waktu akhirnya bisa mendirikan sebuah panti lansia yang sekarang ini merawat 111 lansia kaum duafa.

Rama Phillip, begitu sapaan akrap laki-laki 40 tahun itu. Tubuhnya  kurus, tinggi berambut gondrong. Sepintas orang tidak akan percaya dan tidak akan menyangka bahwa dia seorang pemulung yang kini memiliki sebuah panti sosial milik pribadi. Panti yang diberi nama Panti Duafa Lansia ini, didirikan di Desa Ngasinan, Kecamatan Jetis, Kabupaten Ponorogo.

Awal mulanya ia hidup sebagai pemulung di Kota Reyog Ponorogo. Sebagai anak  desa berusia 14 tahun saat itu, ia memberanikan diri pergi dari desanya di Ngasinan untuk mengadu nasib.  Itu dilakukan lantaran dia sebagai anak keluarga miskin. Tanpa bekal ketrampilan secuil pun menggelandang. Untuk  penyambung hidup, dia pun jadi  pemulung juga pengamen.

Rama Philip

Bertahun-tahun kehidupan semacam itu dijalaninya hingga dewasa dan menikah dengan Sri Sunarmi. Kini dikaruniai seorang anak.

Dengan ekonomi yang pas-pas keluarga itu semula mengontrak sebuah rumah kecil, sederhana. sehari-hari  makan seadanya . Tak jarang suami istri dengan satu anak ini  makan nasi aking (nasi sisa yang sudah dikeringkan).

Baca Juga  Lukisan Van Gogh "Meules de Ble" Terjual 35.9 Juta Dolar US

Waktu itu tahun 2015, sepulang mengamen,  Rama melihat seorang buruh panggul yang sudah tua renta di Pasar Pon Ponoreogo.  ‘’Setiap hari tidurnya di sudut pasar itu juga,’’ ceritanya.

Rama merasa kasihan. Sudah setua itu, bekerja kasar sebagai buruh panggul. Apalagi tidur pun di tempat seadanya di sudut pasar yang kotor.  Ia terketuk hatinya dan mengajak lelaki tua itu tidur di rumah kontrakannya yang sempit. Karena kurang leluasa, ia pun menyewa satu kamar lagi di situ untuk ditinggali pak tua tadi.

Ternyata di kemudian hari, beberapa teman orang tua itu pun ikut nebeng tidur di situ. ‘’Sampai sembilan orang hingga berjejalan di kamar sempit itu,’’ kisahnya.

Ia trenyuh. Ketika mendapat rezeki, ia dan istrinya sepakat mengontrak rumah yang agak gedean. Rumah kontrakan itu akhirnya jadi rumah singgah. Padahal di tahun 2016 itu kehidupannya masih juga belum beranjak. Tapi dengan ketekunannya apalagi ditambah belajar servis lampu bekas. Akhirnya sedikit demi sedikit ekonomi keluarganya mulai membaik. Bahkan saking terkenalnya hingga namanya pun dikenal sebagai Rama Phillip. Seperti lampu  yang sering di-service-nya.

Baca Juga  Putri Mako Lepas Gelar Bangsawan demi Menikah dengan Rakyat Biasa

Tuhan akhirnya membalik kehidupan Rama. Sebagai tukang lampu, rezekinya semakin mengalir deras. Akhirnya rumahnya di desa pun diubah menjadi Panti Duafa Lansia.

Panti yang terletak di Ngasinan,  Kecamatan Jetis , Kabupaten Ponorogo semakin lama semakin dikenal orang.  Pun  semakin banyak lansia yang dirawatnya. Mereka rata-rata tidak mempunyai keluarga dan terlantar di jalanan. Dengan tekat kuat yakin dan iklas Rama merawat mereka semua tanpa pamrih. ‘’Saya tak pernah berpikir bahwa akhirnya saya bisa seperti ini. Tidak hidup menggelandang lagi,’’ katanya sambil menerawang jauh.

Namun kesabaran dan keikhlasanya yang bagi orang lain dipandang  sebelah mata, bahkan sempat dicibir. Hari demi hari rejeki yang datang semakin meningkat. Sehingga saat ini mampu merawat 111 lansia bersama istri dan relawan-relawannya.

Apalagi yang dirawat bukan hanya lansia sehat saja. Ada yang sudah ngebrok kalau BAB, ada yang sakit-sakitan bahkan ada yang stroke segala. Karena itulah secara berkalau petugas dari Dinas Kesehatan Ponorogo rutin memeriksa kesehatan mereka.

Baca Juga  DPD RI Punya Legitimasi Kuat untuk Ajukan Capres

Dan  kini ia sudah mampu membangun rumah panti yang lebih layak untuk para lanzia. Apalagi  bantuan dari berbagai pihak dan para donatur terus mengalir. Rama punya prinsip  pantang mencari bantuan  melalui proposal.  Apalagi  mencari  sumbangan  lewat kotak amal.

‘’Biarkan mereka terketuk hatinya sendiri jika memang ingin menyumbangkan riskinya. Kita tak perlu memintanya,’’ ujarnya.

Dengan postingan di media sosial , sudah banyak para donatur yang menyumbang berupa barang, sembako maupun uang. Ada yang ditransfer ada juga yang datang secara langsung.  ‘’Dengan ikhlas bersedekah, Allah ternyata mengalirkan rezekinya. Apalagi rezeki itu juga untuk merawat orang lain yang menderita.’’  

Mengapa Rama merawat orang-orang telantar di jalan.?? Semua itu, katanya,  semata-mata demi kemanusiaan..  Rama tahu dan pernah bertahun-tahun lamanya mengalami betapa susahnya hidup di jalanan, tidur di emperan dengan perut lapar dan dingin yang menusuk. ‘’Saya hanya  ingin  bisa sedikit memberi kebahagiaan, rasa aman dan kenyamanan di usia senja bagi para lansia,’’ akunya.*  Yuliana.

Share :

Baca Juga

Berita

Video: Kebakaran Hebat di Pelabuhan Tegal
BTS

Berita

Single BTS ‘Butter Lagu dengan Penjualan Tertinggi di Amerika Serikat 2021

Berita

Bekas Presiden FIFA, Sepp Blater, dan bos UEFA, Michel Platini, Terlibat Kasus Suap dan Penipuan
HUKUMAN MATI

Berita

Jaksa Agung Tuntut Hukuman Mati untuk Koruptor

Berita

Nico Siahaan Hadiri Gerakan HaloPuan Lawan Stunting di Bandung Kulon

Berita

Reformasi Belum Berjalan Sempurna

Berita

Video: Australia Kembali Buka Pintu Perbatasan, Setelah Pandemi

Berita

Mayoritas Pendukung Jokowi Dukung Ganjar Pranowo